PASAR WADAI RAMADHAN BANJARMASIN OBJEK WISATA KULINER TAHUNAN

     Oleh Hasan Zainuddin
      Banjarmasin,2/9 (ANTARA)- Mulyadi seorang usahawan pertambangan di Kalimantan Selatan (Kalsel) hilir mudik di kawasan Pasar Wadai Ramadhan (Ramadhan Cake Fair) di Jalan Sudirman tepatnya dipinggiran Sungai Martapura Banjarmasin,
      Sesekali ia berucap “dimana ya langganan saya membeli kue (penganan) amparan tatak yang enak dan lezat, di pasar wadai ini.”
      Mulyadi yang beserta anak buahnya ke lokasi pasar wadai tersebut akhirnya menemukan kios seorang ibu penjual kue dari puluhan kios kue di pasar yang hanya berdiri  hanya bulan Ramadhan tersebut, seraya membeli beberapa potong kue untuk dibawa pulang.
      “Saya sudah terbiasa membeli kue di lokasi kios milik ibu itu, walau ada kue sejenis di tempat lain, tetapi rasanya menurut saya paling enak punya ibu itu,”katanya seraya menunjuk bu haji penjual kios di pasar wadai Banjarmasin tersebut.
      Lain lagi, beberapa orang wisatawan asal Jepang yang dipandu seorang pramuwisata datang ke pasar wadai, dengan membidik-bidikan kamera digitalnya, para wisatawan tersebut lebih tertarik dengan masakan yang terbuat dari ikan-ikan lokal, seperti saluang goreng, lais pepes, haruan baubar, baung gangan asam, serta gangan batanak (ikan asin gabus digulai).
      Sementara beberapa pengunjung yang lain bergerombol menyerbu sebuah kios yang khusus menjual burung balibis goreng, burung puyuh dan burung punai goreng.

 

Ramadhan Cake Fair
      Di lokasi pasar kue tahunan yang dikelola Dinas Pariwisata, Seni dan Budaya Kota Banjarmasin ini memang menggelar setidaknya 41 macam kue tradisional khas suku Banjar, di Kalsel, seperti kue amparan tatak, kraraban, lamang, cingkarok batu, wajik, kelepon, sari pangantin, sarimuka, putrisalat, cincin, untuk-untuk, gagatas,onde-onde, pare, putu mayang, laksa, kokoleh,bingka, bingka barandam, bulungan hayam, kikicak, gayam, kraraban, amparan tatak, agar-agar bagula habang, dan kue tradisonal lainnya.
     Selain itu juga menggelar dagangan aneka masakan khas Kalsel, seperti gangan waluh, gangan balamak, papuyu baubar, saluang basanga, masak habang, laksa, lontong, katupat kandangan, soto banjar, gangan kecap haruan, gangan humbut, gangan rabung, pais patin, pais lais, pais baung, karih ayam, karih kambing, dan masakan lainnya.
     Gubernur Provinsi Kalimantan Selatan (Kalsel), Drs.Rudy Ariffin, saat membuka kegiatan tahunan Senin 1 September 2008 itu menyatakan, pasar Wadai Ramadhan (Ramadhan Cake Fair) yang berlangsung setiap bulan Ramadhan di Kota Banjarmasin dinyatakan sebagai objek wisata kuliner di wilayah Kalsel.
      Dinilai sebagai wisata kuliner lantaran keberadaan Pasar Wadai Ramadhan menyediakan aneka penganan (kue) dan makanan khas suku Banjar, yang sebagian sulit ditemukan di hari biasa.
      Mengingat pasar wadai Ramadhan objek wisata kuliner maka akan terus dipublikasikan ke penjuru tanah air dan penjuru dunia dalam kaitan memancing minat wisatawan datang ke Banjarmasin, kata Rudy Ariffin didampingi Walikota Banjarmasin, Yudhi Wahyuni.
      Menurut Rudy Ariffin yang merupakan putra asli suku Banjar tersebut, keberadaan pasar Wadai dinilai sebagai objek wisata kuliner lantaran di lokasi ini dijual aneka ragam penganan, makanan dan minuman khas suku Banjar Kalsel. Selain itu juga tersedia aneka penganan dan makanan yang berasal dari suku-suku yang ada di tanah air.
      Sebagian kue dan makanan khas Kalsel yang dijual itu jarang ditemukan di hari biasa kecuali di bulan Ramadhan seperti wajik, bingka, lamang, sarimuka, putri malu, kraraban,amparan tatak, papare, kelepon, kikicak, bingka barandam dan kue lainnya.
       Melihat banyaknya kue tradisional yang khas tersebut, maka pasar wadai Ramadhan tidak hanya diminati kaum muslimin saja, tapi juga oleh warga non-muslim serta kalangan wisatawan, baik wisatawan nusantara maupun wisatawan mancanegara.
      Kekhasan atraksi wisata dan juga atraksi budaya pasar wadai ini maka keberadaanya sudah menjadi event wisata tahunan dan bagian dari kalender kebudayaan Kalsel, yang bisa mendukung Visit Indonesia Year tahun 2008 serta visit Kalsel tahun 2009 mendatang, kata Rudy Ariffin.
      Gubernur Kalsel juga berharap pasar wadai dapat memenuhi kebutuhan untuk berpuka puasa kaum muslimin di wilayah ini, karena itu diingatkan kepada para pedagang agar memperhatikan segala aspek, seperti stabilitas harga, kebersihan, kesehatan, kualitas, serta variasi produk dagangan.
      “Bila pedagang bisa menjaga segala aspek tersebut di atas maka lokasi ini benar-benar akan memancing para pembeli, pada akhirnya mampu menjadikan pasar wadai sebagai lokasi wisata kuliner bagi semua orang,” katanya.
      Walikota Banjarmasin, Haji Yudhi Wahyuni menuturkan (Pemko), Banjarmasin melalui kantor Dinas Kebudayaan dan Pariwisata setempat kembali menggelar event wisata tahunan, Pasar Wadai Ramadhan di pusat kota Banjarmasin untuk memancing kunjungan wisatawan.
      Pasar wadai (kue) ini sudah menjadi kalender kepariwisataan yang terus dipromosikan sebagai atraksi wisata, budaya, dan keagamaan.

 


      Menurutnya, pegelaran pasar wadai tahun inipun, bukan semata kegiatannya sebagai ajang penjualan kue dan penganan lainnya, tetapi kegiatannya tetap dipadukan dengan atraksi seni budaya bernuansa kedaerahan Kalsel, serta nuansa keagamaan Islam.
      Sebagai atraksi wisata, budaya, dan agama, maka lokasi pasare wadai akan didesain sedemikian rupa dengan tetap lebih menonjolkan kebudayaan daerah dan keagamaan, dimana kue-kue yang dijual sebagian besar produk lokal atau kue tradisional, bahkan diantaranya ada yang hampir punah.
     “Makanya, kebaradaan pasar wadai ini juga bisa menjadi ajang nostalgia orang-orang suku Banjar, baik yang ada di Kalsel, maupun yang ada di luar Kalsel, seperti dari Pulau Jawa atau Tembilahan Provinsi Riau yang datang khusus untuk menikmati kue-kue nostalgia tersebut,” tuturnya.
     Tujuan lain mendirikan pasar wadai ini, kata Yudhi Wahyuni guna memberikan pelaung untuk terbukanya lapangan pekerjaan setidaknya selama bulan Ramadhan, meningkatkan roda perekonomian masyarakat dan menekan angka pengangguran.
     Hal lain yang bisa diambil manfaat keberadaan pasar wadai adalah memberikan peluang kepada masayarakat untuk melaksanakan invonasi dan pengembangan kreativitas seni dan budaya lokal yang bermanfaat bagi dunia kepariwisataan.
      Berdasarkan catatan, keberadaan pasar wadai Ramadhan di Banjarmasin tersebut dimulai pada tahun 1985, ketika walikota Banjarmasin saat itu, Haji Kamarudin yang melihat begitu banyaknya penjual wadai di berabagai sudut kota saat puasa yang bukan saja semrawut tetapi juga merusak mandangan.
     Oleh karena itu, atas kebijakannya kemudian para pedagang wadai tersebut dikumpulkan menjadi satu lokasi yang pertama berada di Jalan RE Martadinata. Dengan berkumpulnya pedagang wadai itu memperoleh sambutan positip masyarakat Umat Islam karena memudahkan mereka mencari hidangan berbuka puasa.
     Tetapi respon cukup menarik justru datang dari kalangan wisatawan, dimana banyak sekali kunjungan wisatawan ke lokasi tersebut. Akhirnya oleh Pemko Banjarmasin bahkan oleh Pemprop Kalsel, lokasi itu lebih dikembangkan yang tak sekedar tempat berjualan tetapi sebagai atraksi wisata tahunan dan atraksi budaya hingga populer sampai sekarang.  ***2***
      Fungsi lain
      Keberadaan pasar wadai ini menureut Walikota Banjarmasin tak semata untuk menjual penganan dan makanan tetapi masih banyak fungsi lainnya, sebagai contoh saja sebagai wahana meningkatkan nilai budaya dalampengembangan seni dan budaya.
      “Kita hampir setiap hari menggelar seni khas suku Banjar di lokasi ini, pada tahun ini ada kesenian kasidah, ada keseniah hadrah, melukis, seperti digelar lomba-lomba, seperti lomba azan, lomba mewarna, lomba tausyiah, serta aneka pertunjukan tradisional lainnya,” kata walikota kepada sejumlah wartawan yang memawancarainya.
      Namun sebagian orang menjadikan pasar wadai sebagai lokasi ngabuburit (menunggu bedug berbuka puasa).
      Karena itu, tak heran bila ada sekelompok muda mudi berjalan santai sambil bercanda gurau berada di sana hanya untuk ngabuburit.
      Sebagai objek wisata maka keberadaan pasar ini pun diciptakan sedemikian rupa bernuansa budaya Suku Banjar yang merupakan suku terbesar di daratan Kalsel.
    Menurut penuturan Kepala Dinas Pariwisata, Seni dan Budaya Kota Banjarmasin Hesly Junianto SH, pasar ramadhan ini sudah ada di Banjarmasin sejak tahun 70-an. Saat itu hanya kelompok-kelompok kecil saja, hingga kurang teratur dan mengganggu keindahan kota.
     Mulai tahun 80-an oleh Pemko Banjarmasin pedagang itu dikumpulkan di satu lokasi, lalu dinamakan Ramadhan Cake Fair. Sejak itu pula lokasi ini dinyatakan sebagai atraksi wisata tahunan.      
    Untuk memperkuat lokasi ini sebagai objek wisata maka digelar biasanya pula digelar berbagai pertunjukan rakyat, seperti madihin, lamut, jepin, dan tarian serta seni-seni tradisi lainnya.
    Setiap pertunjukan selalu saja memperoleh sambutan hangat dari masyarakat, terutama kawula muda yang berdatangan bukan saja dari Kota Banjarmasin sendiri tetapi dari kota sekitarnya. Seperti tahun ini, lokasi pertunjukan persis di tengah pasar sehingga memudahkan pengunjung untuk menikmati seni tradisi tersebut.
     Sementara itu Kepala Kasubdin Daya Tarik Wisata dan Seni Dinas Pariwisata Seni dan Budaya setempat Noor Hasan, mengatakan kegiatan ini tidak hanya  dimaksudkan untuk melestarikan seni budaya setempat, tetapi juga untuk melestarikan penganan tradisional khas Sulsel.
     “Banyak penganan (kue) yang hampir punah lantaran jarang ditemui di hari biasa, bisa ditemukan pada saat pegelaan pasar Ramdahan ini, yang membuktikan kegiatan tahunan ini mampu melestarikan budaya membuat penganan tersebut,” kata Noor Hasan.   
    Masyarakat suku Banjar yang tinggal di Kalsel dikenal sebagai masyarakat yang memiliki kekayaan budaya khususnya penganan tradisional, namun beberapa jenis penganan tersebut kini nyaris punah.
    Di antara penganan tersebut seringkali dibuat hanya kebutuhan ritual atau kebutuhan kenduri karena diyakini kue-kue itu kalau dimakan diyakini akan membawa berkah.
         Penganan itu hilang setelah kian banyaknya penganan modern dan makanan kecil siap saji bermunculan, tetapi juga akibat kue-kue kering dan makanan kecil yang diproduksi perusahaan besar di Pulau Jawa.
    “Lihat saja makanan kecil, kue kering, snack, mie instan, kacang-kacang keluaran perusahaan besar seperti PT Indofood menyebar hingga ke pelosok pedesaan yang mendesak makanan khas asli daerah setempat,” kata Aminah, pedagang kue tradisional di Banjarmasin.
    Makanan modern tersebut datang melalui pedagang eceran menawarkan dengan harga sangat murah. Ada satu bungkus kue kering keluaran PT Indofood dijual hanya Rp250 per bungkus, sedangkan kue tradisional dijual Rp500 per buah.
    Karena lebih murah dan punya kemasan serta tahan lama maka kue modern dari perusahaan besar itu benar-benar menjadi pilihan masyarakat, akibatnya kue tradisional kurang dihiraukan lagi.
     Melihat kenyataan tersebut maka kehadiran pasar Ramadhan disambut hangat masyarakat, bukan saja sarana hiburan, atau lokasi ngabuburit serta objek wisata, tetapi sebagai sarana pelestarian penganan khas Kalsel tersebut.

 

 

 

PASAR WADAI SURGA PENIKMAT MAKANAN TRADISIONAL
          Bunyi tabuhan beduk sebagai tanda saatnya berbuka puasa bagi umat muslim masih sekitar dua jam lagi, namun kawasan Jalan Sudirman Banjarmasin Kalimantan Selatan (Kalsel) sudah sesak dengan pengunjung.
         Tak kurang dari seribu warga memadati kawasan yang terletak di tepi Sungai Martapura itu. Umumnya tujuan mereka jalan-jalan sambil membeli makanan di Pasar Wadai untuk berbuka puasa.
         Setiap bulan Ramadhan, Jalan Jenderal Sudirman memang disulap Pemko Banjarmasin menjadi kawasan Pasar Wadai, sebuah pasar yang menjajakan masakan-masakah tradisional khas Kalsel.
         Pada bulan Ramadhan tahun ini sebanyak 143 pedagang berjualan di Pasar Wadai. Bahkan mencapai 200 pedagang jika ditambah dengan pedagang yang tak resmi.
         Para pedagang resmi menempati tenda yang disediakan panitia. Tenda berwarna biru tersusun rapi di pinggiran Sungai Martapura. Di dalamnya memanjang meja yang terbuat dari kayu sebagai tempat para pedagang Pasar Wadai memajang dagangannya.
         Sedangkan pedagang yang tak resmi memajang dagangannya di pinggir trotoar, di pinggir jalan dan ujung jalan tapi tak terlalu jauh dari lokasi pedagang resmi.
         Pasar Wadai Ramadhan, sebenarnya bukan hanya di kawasan Jalan Jenderal Sudirman, beberapa tempat di Banjarmasin terdapat pasar wadai, hanya saja tempatnya lebih kecil dan makanan yang dijual tak selengkap Pasar Wadai yang berada di depan kantor Gubernur Kalsel itu. 
    Bagi warga Banjarmasin, tak lengkap rasanya jika tak mengunjungi Pasar Wadai, karena pasar itu hanya ada pada bulan Ramadhan. Tak hanya itu kue-kue yang jual pun beragam dan hanya bisa dijumpai pada bulan Ramadhan.
         Umumnya kue yang dijual di pasar adalah kue tradisional khas Banjar, seperti bingka kentang, putri selat, lapis India dan bingka berandam.
         Selain kue, berbagai masakan Banjar juga dijual di pasar ini, seperti iwak pais, iwak masak habang, pais seluang, gangan waluh, sayur umbut dan itik panggang.
         Kue-kue tradisional itu pula yang menjadi daya pikat setiap pengunjung terutama penikmat makanan tradisional untuk datang ke Pasar Wadai. Bahkan, banyak pengujung dari luar daerah datang ke Banjarmasin hanya ingin berwisata kuliner di Pasar kebanggaan warga banua ini.
         “Sudah tiga hari saya di Banjarmasin. Saya tak memiliki saudara di kota Seribu Sungai ini, saya ke sini hanya sekadar ingin melihat dan membeli kue tradisional di pasar wadai. Kebetulan saya memang penggemar makanan tradisional,” kata Dodo, warga Jakarta. 
    Warga Banjarmasin biasanya mulai menyerbu pasar wadai sekitar pukul 16.00 Wita, bersamaan dengan pedagang makanan tradisional itu mulai menggelar dagangan mereka. Pengunjung mencapai puncaknya sekitar pukul 18.00 Wita dan mulai berkurang menjelang buka puasa.
         Selain berburu makanan tradisional, ada juga warga Banjarmasin datang ke Pasar Wadai sekadar jalan-jalan sambil menunggu beduk ditabuh sebagai tanda buka puasa telah tiba.
         Bagi warga menunggu saat berbuka puasa tak terasa jika sudah berada di pasar wadai, karena selain kue dan makanan, perhiasan dan kebutuhan rumah tangga juga banyak dijual di pasar itu.
         “Setiap hari saya ke pasar wadai, selain membeli kue juga jalan-jalan sambil menunggu waktu berkuka puasa,” ujar Yuli, warga Jalan Jafri Zam Zam, Banjarmasin saat berada di pasar wadai.  

panggung hiburan ditengah keramaian pengunjung pasar wadai

 

        

   Satu-satunya di Indonesia
    Warga Banjarmasin harus bangga dengan kehadiran pasar wadai setiap bulan Ramadhan, sebab sejumlah pengunjung dari luar daerah mengaku kagum dengan pasar wadai, karena makanan yang dijual bevariasi dan mengutamakan makanan tradisional.
         Tak hanya itu, Kalsel hanya satu-satunya daerah di Indonesia yang memikiki pasar wadai Ramadhan. Di daerah lain tak mungkin ditemui pasar seperti ini.
         Karena kekhasan itu pula yang “mengetuk” hati para pejabat di Kalsel untuk menjadikan Pasar Wadai sebagai salah satu objek wisata andalan Kalsel. 
    Gubernur Kalsel Rudy Ariffin dalam sambutannya saat acara pembukaan Pasar Wadai, mengatakan, Pasar Wadai Ramadhan merupakan objek wisata kuliner di Kalsel yang sudah menjadi kalender tahunan.
         Gubernur berjanji akan terus mempromisikan Pasar Wadai, sehingga makin dikenal baik oleh wisatawan lokal maupun mancanegara.
         “Pasar Wadai adalah objek wisata kuliner di Kalsel dan sudah menjadi kalender tahunan, jadi selayaknya terus dipromisikan,” ujarnya.
         Dari penelusuran ANTARA, Pasar Wadai Ramadhan ada sejak 1985, atas inisiatif Walikota H Kamarudin. Saat itu dia melihat banyaknya penjual kue tradisional di Banjarmasin setiap bulan Ramadhan.
         Walikota akhirnya meminta para pedagang itu dikumpulkan menjadi satu di tempat yang strategis dan dipilihlan Jalan RE Martadinata, sebagai pusat jajanan kue tradisional itu.
         Seiring makin banyaknya pedagang yang berminat berjualan di Pasar Wadai, Jalan RE Martadinata yang memang sempit dianggap tak layak lagi sebagai lokasi pasar wadai.
         Dipilihlan Jalan Jenderal Sudirman, depan Masjid Raya Sabilal Muhtadin sebagai lokasi yang baru, tapi tempat itu ternyata masih dianggap kurang layak, sehingga lokasi Pasar Wadai digeser ke depan kantor Gubernur Kalsel.
                          
                               Ajang lestarikan budaya
   Pasar wadai selain menjadi salah satu wadah untuk menunggu bedug magrib  bagi warga Banjarmasin dan wisata kuliner, juga menjadi ajang untuk melestarikan budaya Banjar yang kini semakin sulit ditemui.
        Berbagai pentas seni budaya ditampilkan dipanggung yang dibangun berhadapan dengan petak-petak pedagang yang menyajikan puluhan masakah khas Banjar.
        Musik seni panting, madihin hingga tari-tarian yang juga mulai punah, ikut disajikan menghibur warga yang sedang belanja berbagai panganan berbuka puasa.
        Sambil memilih berbagai macam panganan, mulai dari bingka kentang, bingka tapai, bingka telur atau bingka yang pecah dilidah yang rasanya mak nyuuus, warga bisa mendengarkan merdunya dentingan musik panting yang terdengar menyayat hati.
        Bukan hanya itu, begitu masuk pintu gerbang pasar, warga juga akan dimanjakan dengan aroma sedap dari berbagai masakan, mulai dari ikan patin bakar, ikan haruan, ikan papuyu, sepat siam hingga ikan asin dan berbagai macam ikan lokal lainnya, yang heeem, baunya bikin perut semakin keroncongan.
        Yang lebih membuat tantangan puasa semakin berat, berbagai macam panganan tradisional, dengan berbagai bentuk menarik seperti kue lam yang sangat manis, kue puteri selat, amparan tatak pisang, kelelapon, kekeraban, lapis india, yang semua jenis kue tersebut sulit ditemukan pada hari biasa.
        Pasar wadai adalah surganya bagi penikmat masakan tradisional, sehingga rugi besar bila harus dilewatkan berlalu begitu saja, seperti meruginya umat Muslim yang tidak bisa merasakan nikmatnya Ramadan dengan meningkatnya amal soleh (ulul M)

About these ads

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 38 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: