PALANGKARAYA SURGA BAGI PENIKMAT IKAN SUNGAI ALAM

pipih Iwak pipih (Balida) ukuran besar di pasar Kota Palangkaraya

Oleh Hasan Zainuddin
Nurdin (40 th) warga Kota Banjarmasin Kalimantan selatan (Kalsel) ketika datang ke Palangkaraya, saat makan siang di warung depan balai kota Jalan Tjilik Riwut betapa kagetnya ketika menu yang disajikan sayur asam kepala ikan baung ukuran besar.
Beberapa kali, Nurdin mengamati kepala ikan baung seukuran hampir buah kelapa muda itu seraya bertanya kepada pemilik warung khas Banjar, asal Kelua Kalsel,:” kok masih ada ya ikan baung sebesar ini?”.
Menurut Pak haji yang sudah hampir 10 tahun membuka usaha warung makan di Kota Palangkaraya, ibukota Kalimantan Tengah (Kalteng) itu, ikan sebesar itu masih mudah diperoleh di Palangkaraya.
Bukan hanya ikan baung (Nemurus) yang mudah diperoleh di sungai wilayah Palangkaraya, tetapi juga jenis ikan sungai alam lainnya, dan itu menjadi menu utama warung yang ia miliki.
Pengalaman serupa juga dialami oleh Haji Kaspul Anwar ketika menyantap makanan khas banjar, ketupat Kandangan di bilangan Jalan Dr  Murjani, ketika memesan lauk kepala ikan gabus (haruan) ternyata disajikan besaran kepala ikan gabus itu melebihi lebaran piring wadah lauk itu.
“Wah-wah ini namanya aku makan besar, sudah puluhan tahun, aku tak menyantap kepala ikan haruan sebesar ini,” kata Haji Kaspul yang berprofesi sopir antar provinsi Kalteng-Kalsel tersebut.
Menurut Haji Kaspul kalau di Banjarmasin atau kota lain di Kalsel sulit memperoleh ikan gabus besar, paling banter hanya seperti batu baterei atau sebesar pergelangan tangan anak-anak, sehingga kala menu dari kepala ikan untuk lauk ketupat kandangan kecil-kecil sekali.
Perlu diketahui masakan khas Banjar, memang sering menyajikan menu khusus mengolah kepala-kepala ikan, seperti sayur asam, kalau tidak kepala baung, juga kepala gabus, atau kepala tauman.
Sementara kalau menu lauk ketupat kandangan itu yang diolah khusus kepala ikan gabus, selain daging tengah, ekor, maupun perut (jeruan) ikan gabus itu sendiri.
Menu-menu ikan besar yang disajikan oleh warung yang menjamur di bilangan kota Cantik Palangkaraya itu, bukan hanya terdapat di dua lokasi itu tetapi hampir terlihat di mana-mana, khususnya warung khas Banjar yang mendominasi warung akan di wilayah ini dan terbiasa menyajikan menawarkan menu ikan-ikan sungai alam.
Ikan sungai alam yang mudah diperoleh dan murah di wilayah Palangkaraya ini, antara lain jelawat (Leotobarbus hoeveni), ikan pipih (belida), tapah, lais, lawang, sanggang, adungan, tilan, puyau, kelabau, sanggiringan, saluang, patin, serta beberapa jenis ikan lainnya yang namanya kurang populer di masyarakat.
Ikan sungai alam Kalteng itu populasinya masih banyak dan masih banyak pula berukuran besar, mencapai belasan kilogram per ekor.
Selain ikan sungai, Palangkaraya juga gudangnya produksi ikan sungai dan rawa-rawa, seperti gabus, tauman, mihau, kerandang, sepat siam, patung, biawan, pepuyu, sepat, sisili, kapar, serta beberapa ikan yang kurang populer di masyarakat.
Ikan itu setelah di warung selain, di goreng, di panggang, di pepes (pais) di sayur asam (gangan asam), dimasak habang, dimasak kecap, digangan balamak, dan diolah menu lainnya.
Palangkaraya juga memiliki ikan non alam, yakni ikan hasil budidaya, seperti ikan nila, ikan mas, ikan patin, ikan lele, yang juga mudah diperoleh dan murah.
Khusus di Palangkaraya, kawasan yang menawarkan menu ikan hasil budidaya ini kebanyakan adalah warung khas Jawa, seperti warung pecel lele, menyajikan lele, ikan mas, ikan nila, goreng lengkap dengan sambal terasi dan lalapan, timun, tomat, dan daun kemangi.
Kawasan warung khas Jawa, terdapat di sentra kuliner Palangkaraya Jalan Yos Sudarso atau dekat bundaran besar, jantung kota Palangkara sebuah kota yang pernah digagas oleh Presiden RI pertama, Soekarno untuk dijadikan ibukota negara RI tersebut.
Sedangkan menu warung yang menyajikan makanan khas Dayak juga menyebar dan tak kalah enaknya dengan menawarkan berbagai masakan terbuat dari ikan alam sungai dan rawa beserta menu khasnya, umbut rotan, serta daun singkong bersantan.
Bukan hanya menawarkan masakan ikan sungai alam, Kota palangkaraya juga menawarkan beraneka ikan asin, ikan kering, hasil pengawetan ikan-ikan sungai alam itu.
Maka penjuaan ikan kering itupun menjamur di berbagai tempat dan telah menjadi barang cenderamata bagi pendatang ke kota yang berpenduduk sekitar 200 ribu jiwa ini.
Timbul berbagai pertanyaan mengapa wilayah Palangkaraya atau Kalteng secara umum menumpuk produksi ikan-ikan demikian, jawabannya adalah karena wilayah Kalteng dikenal dengan potensi perairan yang sangat luas.
Seperti dikemukan Kepala Bidang Sumberdaya Air (SDA) Dinas Pekerjaan Umum Kalteng, Jarot Wityoko yang didampingi Kepala Seksi (Kasi) Perencanaan Tehnis, Free Vynou menyebutkan,  potensi perairan Kalteng sangat besar.
Potensi Sumber Daya Air  (SDA) di wilayah tersebut sangat besar mencapai 183,2 miliar meterkubik (M3) per tahun.
Melihat potensi SDA yang begitu besar sebenarnya kalau dikelola dengan baik maka akan memberikan manfaat sebesar-besarnya bagi kesejahteraan masyarakat Kalteng.
SDA Kalteng itu bisa dimanfaatkan bukan saja sebagai sarana transportasi, tetapi juga sebagai sarana bahan baku air minum, irigasi persawahan, pembangkit listrik, serta sebagai kawasan penangkapan ikan dan pembudidayaa sektor perikanan.
Terdapat 11 sungai besar yang ada di Kalteng dengan panjang kurang lebih 4.625 Km dan tujuh buah anjir atau kanal sepanjang kurang lebih 122 Km.
Sebelas sungai yersebut adalah sungai besar dan terdapat puluhan bahan ratusan anak sungai yang sambung menyambung satu sama lain yang bisa dimanfaatkan sebagai lokasi penangkapan ikan oleh masyarakat.
Sungai tersebut seperti Sungai Barito dengan panjang 900 kilometer (Km) dalam 8 m dan lebar 650 m, Sungai Kapuas panjang 600 Km dalam 6 m dan lebar 500 m.
Sungai Kahayan panjang 600 Km dalam 7 m ,lebar 500 m, Sungai Katingan panjang 650 Km dalam 6 m lebar 300 m, Sungai Mentaya 400 Km,  dalam 6 m lebar 400 m.
Sungai Sebangau panjang 200 Km dalam 5 m, lebar 100 m, Sungai Seruyan panjang 350 Km, dalam 5 m, lebar 300 m, Sungai Arut 250 Km dalam 4 m, lebar 100 m.
Sungai lainnya, Sungai Kumai panjang 175 Km, dalam 6 m lebar 300 m, Sungai Lamandau panjang 300 Km dalam 6 m, lebar 200 m, terakhir Sungai Jelai panjang 200 Km dalam 5 m dan lebar 100 m.
Bukan hanya jumlah sungai yang begitu banyak luasan rawa-rawa yang mengandung kehidupan ikan rawa juga begitu besar, tercatat 1,8 juta hektare yang menyebar di Kalteng ini.
Dengan potensi perairan demikian melahirkan populasi dan perkembangan ikan sungai alam yang melimpah pula, dari hasil penangkapan ikan di sungai-sungai besar itulah yang kemudian dibawa oleh pedagang hingga ke Palangkaraya ibukota provinsi ini.

 

pasar ikan salah satu pasar ikan, pasar pagi Palangkaraya

 

kahayan Inilah salah satu sungai lokasi penangkapan ikan sungai alam, yaitu Kahayan yang membelah Kota Palangkaraya

About these ads

Satu Tanggapan

  1. luarrr biaaasa…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 38 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: