ECENG GONDOK GANGGU “KOTA SERIBU SUNGAI” BANJARMASIN

Oleh Hasan Zainuddin

ilung
Serangan gulma berupa eceng gondok menjadi gangguan serius di sejumlah sungai di Kota Banjarmasin, ibukota Provinsi Kalimantan Selatan, terutama musim hujan berkepanjangan belakangan ini yang dibarengi dengan banjir di kawasan hulu sungai.

Eceng gondok (Eichhornia crassipes) bukan saja terlihat di sungai Martapura dan Sungai Barito tetapi juga terlihat di hampir 74 sungai yang ada di kawasan yang berjuluk “kota seribu sungai” tersebut.

Keberadaan tanaman yang konon berasal dari Sungai Amazon tersebut benar-benar merepotkan kota yang sebagian besar wilayahnya perairan, karena serangan gulma ini bahkan mematikan beberapa sungai kecil.

eceng-gondok

Eceng gondok larut di atas air kadang kala menumpuk di lokasi tertentu dan menyita hampir separu sungai, dan bahkan beberapa kali tumpukannya nyangkut di dua jembatan terbesar kota ini, Jembatan Antasari dan Jembatan Pasar Lama.

Nyangkutnya tumpukan eceng gondok beberapa waktu lalu pernah menggunung peraktis menuputi sungai dan mamatikan angkutan air di kawasan tersebut.

“Kala itu saya sangat kasihan melihat para pemilik “klotok” (jenis angkutan penumpang sungai) yang biasanya beroperasi di jalur Sungai Martapura terpaksa menghentikan usaha mereka karena sungai tertutup,” kata Abdullah, warga setempat.

Banyak pihak merasa prihatin serangan eceng gondok itu hingga beberapa organisasi masyarakat (ormas) pun turun membersihkan sungai.

Pemkot Banjarmasin,Kalimantan Selatan melalui Dinas Sumberdaya Air dan Drainase (SDA) memang mengakui kerepotan menangani eceng gondok.

Menurut Kepala Dinas sda, Ir Muryanta serangan eceng gondok di banyak sungai di Banjarmasin, hingga sungai kotor bahkan banyak yang menyempit dan mendangkal dan selain menganggu keindahan juga mengganggu arus lalu-lintas sungai daerah setempat.

Di Banjarmasin terdapat 104 jumlah sungai dan hingga kini sekitar 74 sungai masih berfungsi, oleh karena itu perlu dijada dan dipelihara agar sungai tersebut tidak sampai mati seperti sungai sebelumnya.

Apalagi Banjarmasin dikembangkan menjadi sebuah kota berbasis kota wisata sungai, karena sungai Banjarmasin salah satu magnet memancing wisatawan ke kota ini.

Guna membenahi wisata sungai tersebut berbagai upaya sudah dilakukan, seperti pembuatan siring sungai penuh dengan taman-taman, warung kuliner, lanting, kedai terapung, rumah terapung, lokasi pasar terapung, dermaga, dan sejumlah armada wisata air yang disediakan pemerintah setempat.

“Jika sungai yang menjadi andalan pembangunan kota berpenduduk sekitar 700 ribu jiwa ini tak terpelihara, sulit mengembangkan menjadi sebuah wilayah kepariwisataan yang dikendaki,”katanya.

Guna mengurangi serangan eceng gondok tersebut, Pemkot Banjarmasin terus menyiwa kapal pembersih gulma dan sampah sungai dengan dana yang begitu besar setiap tahunnya.

“Kapal pembersih gulma dan sampah tersebut setiap hari bekerja, dan sekitar 60 ton 70 ton eceng gondok dibersihkan dari sungai per harinya,” kata Muryanta.

Menurut Muryanta, saat musim penghujan ini jumlah eceng gondok tersebut walau terus dibersihkan tetapi tetap saja banyak dipermukaan air sungai, karena bila satu lokasi di bersihkan maka tak lama datang lagi hamparan eceng gondok itu, karena terbawa arus yang datang dari berbagai penjuru sungai.

Lain hal disaat kemarau bila satu lokasi dibersihkan maka lokasi itu dalam waktu tertentu tetap bersih, karena pergerakan air tidak sederas seperti penghujan.

“Kami benar-benar kerepotan olah eceng gondok ini,bayangkan saja satu lokasi yang sudah bersih dari serangan eceng gondok pada keesokan harinya lokasi itu sudah penuh lagi dari tanaman itu, karena terbawa larut oleh arus air yang datang dari hulu sungai,”tuturnya.

Ditanya keberadaan kapal pembersih gulma disebutkannya sewaan dari seorang pengusaha di Kota ini yang berhasil mengubah sebuah kapal biasa menjadi sebuah pembersih gulma hingga bermanfaat untuk merevitalisasi sungai.

ilung dijembatan

Eceng Gondok nyangkut di jembatan
Bikin Perangkap
Selain tetap menyewa kapal pembersih eceng gondok yang disebut kapal “sapu-sapu” Pemkot Banjarmasin pun berencana membuat alat perangkap eceng gondok yang larut di sungai tersebut.

Menurut Muryanta, perangkap eceng gondok itu akan dibuat di permukaan air Sungai Martapura, tepatnya di kawasan ada tikungan aliran sungai sehingga tanaman air yang larut ini bisa teperangkap.

Alat itu bukan perangkap sederhana terbuat dari bambu yanga dibentangkan di atas sungai, tetapi dibuatnya dengan teknologi cukup modern dengan tiang beton.

“Ini masih kami perhitungkan, tapi pastinya tiang pancangnya dari beton. Kalau pelampungnya bisa terbuat dari besi atau karet, Sebab kalau alat biasa saja saja tidak mungkin tahan lama,” tuturnya.

Dijelaskan anggaran yang dialokasikan untuk mewujudkan program mengatasi masalah sampah sungai kiriman dari hulu sungai ini sekitarr Rp800 juta.

Selain akan membangun itu, pihaknya juga akan memohon tim pembebasan lahan Pemkot untuk penyediaan lahan pembuangan sampah eceng gondok di sekitar Banua Anyar itu, agar tidak terlalu jauh membuangnya.

Sebab, hasil buangan tanaman yang pertama kali ditemukan secara tidak sengaja oleh seorang ilmuwan bernama Carl Friedrich Philipp von Martius, seorang ahli botani berkebangsaan Jerman pada tahun 1824 tersebut akan dikelola.

Eceng gondok bermanfaat untuk dijadikan pupuk, makanya rencanakan yang terperangkap di alat itu tidak dibuang begitu saja, tapi akan dimanfaatkan dan diolah sebagai pupuk kompos, terangnya.

“Silahkan bila ada yang berminat mengelola sampah eceng gondok menjadi barang berharga, selain dib uat pupuk kompos tanaman itu juga bisa dibuat bahan industri dan punya prospek cerah,” kata Muryanta.

Untuk mengurangi serangan eceng gondok itu harus ada perubahan pradiga, eceng gondok yang selama ini dianggap gulma harus menjadi barang beharga dikemudian hari.http://www.youtube.com/watch?v=ZTyr1qvMVJE

Bila tidak demikian maka sulit menangkal serangan tanaman tersebut karena memiliki kecepatan tumbuh yang tinggi dengan mudah menyebar melalui saluran air ke badan air lainnya.

sapu2

Kapal sapu2 pembersih eceng gondok

About these ads

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 41 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: