SUNGAI MEMBELAH KOTA ASET PEMBANGUNAN BANJARMASIN

sungaiwarung

Oleh Oleh Hasan Zainuddin
Banjarmasin,8/3 ()- “Sangat elok” demikian, komentar seorang wisatawan dari Negara Malaysia, ketika berkunjung ke wilayah berjuluk “kota seribu sungai dan seribu jembatan” Banjarmasin, Ibukota Provinsi Kalimantan Selatan (Kalsel).
Komentar tersebut terlontar setelah menyaksikan alam lingkungan kota ibukota provinsi bagian Selatan Pulau terbesar tanah air Kalimantan (Borneo) tersebut dimana  sedikitnya 107 sungai dan 250 buah jembatan yang membelah-belah wilayah yang hanya seluas 72 km tersebut,
Kondisi alam Banjarmasin sebenarnya adalah sebuah wilayah yang memiliki karasteristik unik di bandingkan kota manapun di dunia ini, melihat karateristik yang unik dan menarik itu sebenarnya kota ini memiliki sebuah kelebihan, jika dikelola dengan baik dan benar akan melahirkan sesuatu yang menakjubkan, kata Rektor Institut Pertanian Bogor (IPB) Dr Ir Herry Suhardiyanto, MSc saat berada Banjarmasin.
Kehadiran Rektor ITB bersama empat peneliti IPB lainnya ke Banjarmasin dalam kaitan kerjasama antara IPB dengan Pemko Banjarmasin dalam upaya pemanfaatan sungai sebagai aset yang harus dikembangkan mendukung kemajuan kota tersebut.
Menurut Herry kalau sungai dinilai sebuah kelebihan mengapa keberadaan sungai kemudian dikeluhkan sebagai suatu yang menjadi penghambat, akhirnya sungai dirusak bahkan sungai dimatikan.
Sebagai contoh saja karena dinilai sungai sebuah masalah lalu setiap pembangunan fisik perkotaan di Banjarmnasin selalu saja dilakukan pengurukan tanah merah di atas sungai atau rawa, padahal kalau sungai dinilai sebagai aset bagaimanapun dalam pembangunan fisik perkotaan itu seharusnya tidak menghilangkan ciri khas sungai tersebut.
Oleh karena itu ia berharap pemerintah dan masyarakat Banjarmasin menyadari sistem pembangunan selama ini adalah sistem yang bisa menghilangkan kelebihan dan keunikan kota itu.
Kedepan seharusnya dicarikan format yang tepat untuk mengeksploitasi kelebihan tersebut dengan mengutamakan keberadaan sungai dalam setiap kali adanya pembangunan perkotaan.
Salah satu upaya hendaknya dilakukan, merubah sistem tata ruang yang ada dimana sungai-sungai yang membelah kota ini menjadi sesuai ruang yang dilestarikan, sebaliknya hanya kawasan non sungai saja yang diperuntukan bagian dari wilayah pembangunan fisik perkotaan tersebut.
Bila sungai dieksploitasi baik,  sebenarnya akan melahirkan manfaat besar, salah satu yang bisa dirasakan pasti adalah menjadi objek wisata yang menarik.
Bila kota ini mampu menciptakan wisata sungai, kedepannya tanpa dibiayai dengan mahalpun kota ini berkembang sendirinya menjadi sebuah kota yang maju, rakyat yang serjahtera, karena wisata memancing devisa besar bagi peningkatan ekonomi rakyat.
Melalui kerjasama tersebut pihak ITB akan membuat konsep pembangunan kota mengedepankan sungai sebagai daya tarik kota ini.
Wali Kota Banjarmasin, haji Yudhi Wahyuni saat menghadiri HUT Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Banjarmasin mengakui sungai di kotanya begitu banyak, potensi sungai itu tak salahnya dimanfaatkan bagi pembangunan, sungai sebagai daya tarik wisata, daya tarik ekonomi, dan daya tarik transportasi air.
Bukti Pemerintah setempat kian memperhatikan sungai adalah dibentuknya lembaga baru mengurusi sungai, yaitu Dinas Pengelolaan Sungai dan drainase, dan pada tahun 2009 ini mengalokasikan dana miliaran rupiah dalam mengelola sungai tersebut.
Pelaksana Tugas Harian (Plt) Kepala Dinas Sungai dan Drainase, Ir Muryanta ketika dikonfirmasikan menyatakan pihaknya bertekad keras menghidupkan keberadaan sungai, baik sebagai drainase, daerah resapan air, sumber air masyarakat, sumber transportasi air, serta aneka kehidupan sosial ekonomi lainnya.
Instansi yang baru dibentuk tersebut kini berusaha menghidupkan kembali sungai yang mati, karena berdasarkan catatan terakhir terdapat 30 sungai yang sudah kehilangan fungsinya, lantaran mendangkal, dan ditumbuhi gulma dan limpahan limbah perkotaan.
Pihak instansi ini akan memaksimalkan fungsi sungai  yaitu dengan pengerukan dasar sungai dan pelebaran sungai, seperti terlihat di Sungai Veteran, Sungai Jalan A Yani, Sungai Teluk Dalam, Sungai Miai, Sungai Kayu Tangi, dan beberapa sungai lainnya.
Bahkan ratusan rumah yang berada di bantaran sungai sekarang ini dibongkar dan dipindahkan ketempat lain, sementara lahan bekas perumahan bantaran sungai akan dibuatkan siring sungai hingga menjadi kawasan pertamanan kota dan jalur hijau.
Ia menyakan tindakan tersebut karena kedepan Pembangunan Kota Banjarmasin mengarah kepada berbasis sungai yaitu dengan memanfaatkan keberadaan sungai sebagai pilar pembangunannya harapannya perkembangan kota kian maju.
Melihat potensi sungai di Banjarmasin sebagai pilar pembangunan maka Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kota Banjarmasin kedepan akan dirivisi, semua pembangunan yang ada di kota ini harus memperhatikan potensi sungai tersebut.
Bahkan waktu segera akan dikeluarkan Peraturan Daerah (Perda) tentang sungai, apalabila melanggar ketentuan tersebut maka akan diberikan sanksi berat, agar warga tidak coba-coba lagi menganggu keberadaan sungai tersebut.
Sebagai contoh saja setiap pembangunan jembatan yang menyeberangi sungai, bentuk jembatan  harus dibuatkan melengkung ke atas, agar angkutan  sungai dibawahnya tidak terganggu oleh keberadaan jembatan tersebut.
Bangunan rumah, bangunan pertokoan, kantor, dan bangunan fisik lainnya di pinggir sungai diharapkan tidak lagi belakangnya menjorok ke sungai, melainkan seharusnya muka bangunan menghadap ke sungai kemudian diberi halaman luas dengan taman-taman serta lampu-lampu hias sehingga sungai kian hidup.
Begitu juga dalam setiap pemberian ijin Mendirikan Bangunan (IMB) bakal tidak diberikan kepada mereka yang berusaha membangun bangunan fisik menganggu keberadaan sungai seperti di bantaran sungai.
Sementara bangunan yang sudah terlanjur berdiri di bantaran sungai sedikit demi sedikit akan dibebaskan agar seluruh sungai di kota ini akhirnya bebas dari bangunan fisik, kecuali pertamanan dan penghijauan.
Beberapa lokasi tepin sungai Banjarmasin yang sudah menjadi pertamanan lengkap dengan lampu hias, seperti di siring jalan Sudirman, Siring Metro City, halaman Hotel Boreno, halaman Balaikota Banjarmasin, depan Kantor Gubernur Kalsel, Jalan Pos, dan beberapa kawasan lainnya.
Melihat potensi sungai demikian begitu besar tidak salahnya kalau sungai dimanfaatkan bagi pembangunan kota, khususnya sungai sebagai daya tarik kepariwisataan, daya tarik perekonomian, dan daya tarik transportasi air.
Bahkan melihat sungai demikian telah banyak melahirkan penilaian bahwa Kota Banjarmasin merupakan sebuah kota paling unik, menarik di tanah air yang memiliki nilai jual tinggi ke belahan dunia lain sebagai kota wisata.
Sementara pemerhati lingkungan, Universitas Lambung Mangkurat (Unlam) Banjarmasin, Dr Ir H Rusdi gembira keinginan Banjarmasin menyelamatkan sungai, sebab kalau melihat perilaku warga selama ini bisa jadi 50 tahun kota ini terancam tenggelam.
“Kebiasaan warga dengan  pola hidup selama ini membahayakan kota ini, dimana warga seenaknya membuang sampah ke sungai, melakukan pembangunan fisik dengan tidak memperhatikan kondisi lingkungan, yaitu sistim  pengurukan tanah hingga menghilangkan sungai, dan kawasan resapan air,”katanya.
Perkiraan tenggelamnya daratan kota ini bisa dilihat dengan kenaikan permukaan air di daratan Banjarmasin belakangan ini. Bila permukaan daratan semula hanya 15 Cm di bawah permukaan air laut, sekarang tinggi permukaan air laut bertambah 16 cm sehingga bila air pasang sedikit saja maka kota ini sudah terendam.
“Kondisi permukaan air di daratan Banjarmasin ini harus dicegah pertambahan, yang tentunya dengan kembali menata dan membatasi sistim kegiatan pengurukan tanah di kota yang sudah tua ini,” kata Dekan Fakultas Teknik Unlam di saat dialog mengatasi banjir Kota Banjarmasin, di balaikota.
Rusdi juga mengatakan seringnya banjir melanda kota ini saat diguyur hujan menandakan bahwa kota ini sudah sangat rawan bencana banjir.
“Bila kondisi ini tak segera diantisipasi.kedepan bila sedikit saja hujan maka banjir sudah bisa dirasakan kota ini, apalagi belakangan fenomena alam kian tak bersahabat, maka Banjarmasin bisa menjadi sasaran banjir,”katanya lagi.
Ancaman banjir kota ini selain kota ini tidak ditata juga terjadinya illegal loging, illegal mining di hulu sungai yang muara sungai mengarah ke Banjarmasin seperti Sungai Barito dan Sungai Martapura.
Apalagi tambahnya, dengan pengaruh global warning dengan mencairnya gunung es maka terjadi perubahan permukaan air laut yang terus meninggi yang pengaruhnya juga sampai ke Banjarmasin.
Atas banyak kekhawatiran semacam itulah, pembenahan Kota Banjarmasin yang selama ini banyak berorienrtasi ke daratan mencoba berpaling dengan berusaha membenahi sungai-sungai tersebut menjadi sebuah aset pembangunan untuk kemajuan ekonomi, kemajuan sosial budaya, dan kemajuan kota lainnya yang diharapkan melalui kekayaan sungai akan bisa mensejahterakan masyarakatnya.

REVITALILASI SUNGAI DI BANJARMASIN
Banjarmasin,3/4 (ANTARA)- Pemerintah Kota (Pemko) Banjarmasin melalui kantor Dinas Pengelolaan Sungai dan Drainase akan merevitalisasi sungai di wilayah ini.
“Pemko Banjarmasin menyediakan dana setidaknya Rp17,8 miliar pada tahun 2009 dalam upaya merevitalisasi sungai dan drainase,” kata Kepala dinas Pengelolaan Sungai dan Drainase, Muryanta, kepada pers di Banjarmasin, Jumat.
Selama tahun ini, katanya, kegiatan proyek sungai akan dilakukan, baik bidang sungai besar maupun bidang sungai kecil.
Untuk bidang sungai besar, proyek yang dikerjakan adalah normalisasi sungai dengan pembangunan siring tiang pancang, yaitu pembangunan siring di Jalan Piere Tendean dengan nilai Rp9,8 miliar.
Selain itu, revitalisasi dan penataan bantaran sungai kawasan Ujung Murung melanjutkan pekerjaan sebelumnya dengan nilai Rp2,3 miliar.
Sementara proyek di bidang sungai kecil adalah normalisasi sungai Komplek Banjar Indah Permai dengan nilai Rp193,9 juta, normalisasi sungai Kompleks Beruntung Jaya Rp221,2 miliar, serta proyek normalisasi sungai di Jalan Jafri Zam-zam -Saka Permai Rp199,1 miliar.
Proyek di bidang sungai kecil juga meliputi normalisasi sungai antara Jalan Jafri Zam-zam ke arah Cendrawasih, normalisasi sungai Jalan A Yani kilometer enam yang merupakan anak sungai Pemurus.
Kemudian normalisasi sungai Jalan Belitung, sungai Jalan Surgi Mufti, dan normalisasi sungai di Jalan Pengembangan, tambahnya. Dia menyebutkan pekerjaan normalisasi sungai tersebut sudah berlangsung sejak tahun 2008 lalu dalam upaya mengembalikan fungsi sungai.
Dalam kegiatan normalisasi sungai tersebut sudah banyak rumah penduduk di Bantaran Sungai yang dirobohkan, kemudian lahan bekas rumah diubah menjadi taman dan lampu-lampu hias dalam upaya mempercantik kota.
Sebagai contoh saja saat pembebasan perumahan di jalan veteran dan jalan Jafri Zam-zam.
Fungsi sungai di Banjarmasin selain untuk kepetluan sehari-hari manci dan cuci juga untuk transportasi, objek wisata, dan drainase.
Berdasarkan catatan, ada 107 sungai di Banjarmasin, tetapi 30 persen di antaranya sudah dinyatakan tidak berfungsi sebagaimana mestinya karena pendangkalan, tercemar limbah, dan akibat pembangunan fisik perkotaan seperti perumahan dan pertokoan.

50 TAHUN KEDEPAN BANJARMASIN BAKAL TENGGELAM
Banjarmasin,23/2 (ANTARA)- Seorang pemerhati lingkungan, Universitas Lambung Mangkurat (Unlam) Dr Ir H Rusdi HA menilai Kota  Banjarmasin yang merupakan ibukota propinsi Kalimantan Selatan (Kalsel), 50 tahun, terancam tenggelam jika perilaku masyarakat terhadap kota ini tak segera merubah.
“Kebiasaan warga dengan  pola hidup seperti sekarang jelas membahayakan terhadap kondisi kota ini, dimana warga seenaknya membuang sampah ke sungai, serta melakukan pembangunan fisik dengan tidak memperhatikan kondisi lingkungan, yakni dengan sistim  pengurukan tanah hingga menghilangkan kawasan resapan air,”kata guru besar Unlam itu kepada wartawan di balaikota Banjarmasin, Senin.
Perkiraan bakal tenggelamnya daratan Kota Banjarmasin bisa dilihat dari dengan kenaikan permukaan air di daratan Kota Banjarmasin belakangan ini.
Bila permukaan daratan Banjarmasin yang semula hanya 15 Cm di bawah permukaan air laut,  sekarang tinggi permukaan air laut bertambah 16 cm sehingga bila air pasang sedikit saja maka Banjarmasin sudah terendam.
“Kondisi permukaan daratan Banjarmasin ini harus dicegah pertambahan, yang tentunya dengan kembali menata dan membatasi sistim kegiatan pengurukan kota yang sudah tua ini,” kata Dekan Fakultas Teknik Unlam Banjarmasin ini  di sela-sela dialog mencari solusi mengatasi banjir Kota Banjarmasin, di aula Kayuh Baimbai balaikota Banjarmasin.
Dalam seminar seminar kerjasama Pemko Banjarmasin dengan Unlam tersebut, Rusdi juga mengatakan seringnya banjir melanda Banjarmasin pada saat diguyur hujan menandakan bahwa kota ini sudah sangat rawan bencana banjir.
“Bila kondisi ini tak segera diantisipai mulai sekarang, maka kedepan bila sedikit saja hujan maka banjir sudah bisa dirasakan kota ini, apalagi belakangan fenomena alam kian tak bersahabat, maka Banjarmasin bisa menjadi sasaran banjir,”katanya lagi.
Ancaman banjir di Banjarmasin ini selain kondisi kota yang tidak ditata sedemikian rupa hingga lingkungan terganggu, juga terjadinya illegal loging, illegal mining di hulu sungai yang muara sungai mengarah ke Banjarmasin seperti Sungai Barito dan Sungai Martapura.
Apalagi tambahnya, dengan pengaruh global warning dengan mencairnya gunung es maka terjadi perubahan permukaan air laut yang terus meninggi yang pengaruhnya juga sampai ke Banjarmasin.
Sementara Prof Dr Hadin Muhjad menilai dengan kondisi Banjarmasin yang kerap Banjir atau terendam ini belum terlambat jika mulai sekarang akan dilakukan antisipasi atau pencegahan dengan memberikan payung atau aturan hukum pada saat membangun kota ini diantaranya mengurangi pengurukan tanah saat pembangunan fisik.
Pejabat Sementara Kepala Dinas Drainase dan Sungai Kota Banjarmasin Ir Muryanta ST mengatakan dengan banyaknya persolan yang mengancam kota Banjarmasin, sudah saatnya Pemko mempunyai gagasan untuk mengembalikan pembangunan kota Banjarmasin berbasis Sungai, serta mengelurkan Perda tentang sungai.
“Saat ini ada 77 sungai yang masih hidup dan 30 sungai yang sudah mati, kedepan 30 sungai itu  akan dihidupkan lagi supaya kota Banjarmasin benar-benar bisa mengembalikan kota yang mempunyai julukan kota seribu sungai,” tambahnya.

rumah2 lanting

Iklan

Satu Tanggapan

  1. Pengelap Kaca Kantor yang Kini Direktur PDAM
    Kisah tentang Pengelap Kaca Kantor yang Kini Direktur PDAM di Banjarmasin. Tapi, tetap bersahaja. baca di sini:

    http://kalipaksi.wordpress.com/2009/04/23/pengelap-kaca-kantor-yang-kini-direktur-pdam/

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: