PENYAKIT GIGI DAN MULUT ANCAMAM WARGA KALSEL

Oleh Hasan Zainuddin


Banjarmasin, 14/9 (ANTARA) – Permasalahan penyakit gigi dan mulut di Provinsi Kalimatan Selatan (Kalsel) cukup tinggi di Indonesia, yaitu 18,7 persen, indeks gigi berlubang di wilayah ini 6,83 persen.

“Ini menandakan bahwa rata-rata orang Kalsel setiap orangnya memiliki 7 gigi yang bermasalah,” kata Ketua Persatuan Dokter Gigi Indonesia (PDGI) Drg Zaura Anggraini, MDS.
Kondisi tersebut bisa terjadi karena rendahnya pola kebiasaan menyikat gigi dengan cara dan di waktu yang tepat, katanya.

“Dari 29,2 persen penduduk Kalsel hanya 21,2 persen yang mendapat perawatan gigi.

Padahal, gigi berlubang yang tidak ditangani dengan benar bisa menyebabkan kelainan pada organ tubuh lain seperti jantung.

Gigi dan gusi bisa menjadi gerbang masuknya bakteri dan kuman yang bisa memperparah penyakit sistemik, seperti stroke dan jantung.

Karena itulah perawatan gigi secara benar dan teratur perlu dilakukan untuk mencegah masuknya berbagai kuman.

Perihal ancaman penyakit gigi tersebut diakui Kepala Dinas Kesehatan Kota Banjarmasin, Drg Diah R Praswasti di sela-sela demonstrasi sikat gigi massal peringati Bulan Kesehatan Gigi Nasional (BKGN) 2012 di SDN Kebun Bunga 5 Banjarmasin, Rabu (12/9).

Menurut data 2010 menunjukkan, jumlah siswa di Kota Banjarmasin yang menderita karies gigi sudah sebesar 46,1 persen, pada 2011 menjadi 50,7 persen.

“Coba bayangkan, setengah dari seluruh pelajar yang ada di Kota Banjarmasin ibukota Provinsi Kalsel memiliki karies gigi,” ujarnya.

Berdasarkan data itu dari semua penduduk, hanya tujuh persen saja yang mengetahui bagaimana cara menyikat gigi yang baik dan benar, dengan frekuensi yang tepat, yakni minimal selama dua menit.

Oleh sebab itu, lanjut Diah, Banjarmasin ikut serta dalam BKGN dengan mengadakan acara sikat gigi massal diharapkan dapat mendidik siswa dan masyarakat bagaimana menyikat gigi yang benar.

Menurut Diah, dengan kian meningkatnya penyakit gigi dan mulut maka diperlukan kegiatan untuk menekan peningkatan kasus penyakit tersebut.

Pada acara demonstrasi massal sikat gigi dibantu Persatuan Dokter Gigi Indonesia (PDGI) dan Persatuan Perawat Gigi Indonesia (PPGI) Cabang Banjarmasin, selain memberikan penyuluhan, juga mengadakan praktek pemeriksaan gigi siswa gratis.

Wakil Wali Kota Banjarmasin, Iwan Anshari pun ikut bersama puluhan anak SD mendemontrasikan cara menyikat gigi dengan benar pada acara tersebut.

Sebelumnya Kepala Dinas Kesehatan Kalsel, drg Rosehan Adhani mengakui pula mayoritas warga Kalsel mengalami penyakit gigi dan mulut. Sebanyak 83,4 persen orang Kalsel alami karies atau gigi berlubang dan hanya 10,3 persen warga yang berprilaku benar menggosok gigi.

Menurut data Dinkes Kalsel, proporsi penduduk bermasalah gigi dan mulut mencapai 29,9 persen dengan rata-rata kerusakan gigi sebanyak tujuh buah perorang. Angka ini jauh di atas rata-rata nasional yang hanya 4,85 gigi per orang.

Serta jumlah warga Kalsel sekitar tiga juta jiwa lebih yang mendapatkan perawatan gigi dari tenaga medis cuma 21,1 persen
Di sisi lain, jumlah dokter gigi di Kalsel hanya lima orang untuk 100.000 penduduk, dan belum adanya pendidikan kedokteran gigi.

Banyaknya warga yang menderita penyakit gigi dan mulut tersebut memang banyak menimbulkan pertanyaan di kalangan masyarakat,apakah karena memang kesadaran merawat gigi rendah atau ada persoalan lain.

Kepala Dinas Kesehatan Kota Banjarmasin Diah R Praswasti sendiri mengakui memang ada masalah lain dalam kesehatan gigi, lantaran kandungan kalsium dalam air di Kalsel nol persen, sehingga kalsium hanya bisa diperoleh dari makanan yang lain.

Kalsium diperlukan dalam tubuh khususnya untuk kekuatan tulang dan gigi, katanya.

Banyaknya kerusakan gigi dan mulut tersebut ada juga pihak yang menduga akibat pola makan warga Kalsel yang salah seperti kebiasaan mengkonsumsi makanan dengan kadar gula tinggi.

Atau suka mengkonsumsi makanan fermentasi, seperti terasi, ikan dengan kadar garam yang disebut “wadi” atau “pakasam.” dan makanan fermentasi lainnya.

Belum lagi kebiasaan warga yang suka minum air teh selagi panas, atau suka minuman dengan sangat dingin.

Melihat kenyataan tersebut, akhirnya Pemprop Kalsel mengambil keputusan untuk mendirikan sebuah rumah sakit khusus perawatan gigi dan mulut, termasuk mendirikan program studi kedokteran gigi Fakultas Kedokteran Universitas Lambung Mangkurat (Unlam) Banjarmasin.

Rumah Sakit Gigi dan Mulut (RSGM) di Jalan Veteran Banjarmasin, yang kini hampir 50 persen bangunan fisiknya sudah rampung.

Lokasi pembangunan RSGM terbilang strategis karena dekat dengan RSUD Ulin Banjarmasin, yangmerupakan rumah sakit pendidikan bagi Program Studi Kedokteran Umum.

Dana yang diinvestasikan untuk pembangunan RSGM yang dirancang enam lantai tersebut seluruhnya dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Kalsel yang senilai lebih dari Rp500 miliar tersebut.

Dengan adanya rumah sakit yang representatif ditambah program studi kedokteran gigi di Kalsel itu diharapkan persoalan penyakit gigi dan mulut tidak lagi menjadi sebuah ancaman kesehatan warga setempat.

Iklan

“STIKER” CEGAH JAJANAN SEKOLAH DARI BAHAN BERBAHAYA

Oleh Hasan Zainuddin

foto :www.zonatya.blog
Anak-anak yang terus menerus mengkonsumsi jajanan berbahaya yang dijual di sekolah akan menghadapi ancaman ingkat kecerdasan terus menurun, dan berakibat pada kualitas sumber daya manusia bangsa ke depan.

“Jajanan yang banyak dijual di sekolah-sekolah terus dikonsumsi anak-anak, dan ternyata jajanan tersebut mengandung bahan berbahaya, maka lama kelamaan kesehatan anak terganggu, dan akan mempengaruhi sistem kecerdasan anak,” kata Kepala Dinas Kesehatan Kota Banjarmasin, Diah R Praswasti.

Soal jajanan, keliatannya sepele, tetapi mengandung dampak yang sangat besar, baik individu warga, masyarakat, bahkan bangsa dan negara, karena itu persoalan ini harus dituntaskan, kata Diah R Praswasti.

Melihat kenyataan itulah, Dinkes Banjarmasin mengambil sebuah program mengatasi jajanan sekolah yang disebut program “stiker jajanan”.

Program tersebut adalah dengan mendata para pedagang kecil jajanan yang biasa mangkal di sekolah-sekolah, kemudian pedagang tersebut diberikan penyuluhan dan dibina melalui pelatihan kemudian setelah mengerti lalu mereka menjual jajanan dengan bebas bahan berbahaya.

“Bagi pedagang yang dinyatakan menjual jajanan yang sudah bebas bahan berbahaya itulah yang kemudian diberikan stiker, sehingga baik petugas kesehatan, balai Pengawasan Obat dan Makanan (POM), serta anak sekolah itu sendiri bisa membedakan mana pedagang aman, dan mana pedagang yang mengkhawatirkan,” katanya seraya menunjukan bentuk stiker tersebut.

Berdasarkan pendataan Dinkes setempat, terdapat 895 pedagang jajanan anak sekolah yang mangkal di halaman 310 gedung Sekolah dasar (SD) di Banjarmasin.

Dari jumlah pedagang tersebut sebanyak 682 pedagang sudah menempelkan stiker yang membuktikan mereka tidak menjual makanan berbahaya, Sementara jumlah stiker yang dibagikan sudah 1156 lembar.

Menurut Diah, hal itu dilakukan karena beberapa kali dilakukan penelitian pihak Dinkes, Balai POM ternyata banyak jajanan yang mengandung bahan berbahaya seperti pengawet, pemanis, pewarna, dan bahan berbahaya lainnya.

Bahan berbahaya tersebut seperti rodhamin B, boraks, formalin, dan pemanis buatan, tambahnya lagi.

“Kita tak ingin masyarakat terserang penyakit lantaran mengkonsumsi makanan yang kurang sehat itu, sebab tambahnya dengan menghindari jajanan sembarangan melindungi dari serangan Penyakit Bawaan Makanan (PBM), seperti keracunan atau infeksi,” tutur Diah.

Sebelumnya pihak Balai POM Banjarmasin mengakui bukan hanya jajanan sekolah yang mengandung bahan berbahaya tetapi juga makanan dan minuman yang dijual secara umum di masyarakat.

Balai POM mencontohkan aneka penganan berupa kue beraneka warna mencolok menarik perhatian pembeli, padahal dibalik keindahan kue-kue bewarna tersebut terkandung bahan berbahaya seperti pewarna tekstil yang mengancam kesehatan masyarakat.

Kepala Balai Pengawasan Obat dan Makanan (Bali POM) Banjarmasin, Dewi Prawitasari dalam dialog dengan Wali Kota Banjarmasin, Muhidin belum lama ini mengakui adanya produk makanan mengandung bahan berbahaya tersebut.

Bukan hanya pewarna berbahaya yang ditemukan pada kue dan makanan yang dijual belikan tetapi juga pemanis buatan, pengawet, yaitu rodhamin B, boraks, formalin, dan methanyl yellow.

Pemanis buatan ditemukan penggunaan berlebihan pada kue bingka barandam, pengawet terdapat pada bakso dan makanan ringan anak-anak.

Berdasarkan hasil pendataan Balai POM setempat sedikitnya 491 tempat pembuatan produk makanan di Kota Banjarmasin yang harus diwaspadai, dan mereka perlu pembinaan.

Masalahnya muncul produk dengan bahan berbahaya tersebut boleh jadi ketidaktahuan saja, makanya diperlukan penyuluhan.

Padahal banyak saja bahan yang manfaatnya sama untuk produk makanan dan minuman tersebut tetapi tidak merusak kesehatan bagi yang mengkonsumsinya.

“Kami Balai POM mengajak Pemkot Banjarmasin untuk bersama-sama mengawasi dan mensosialisasi mengenai bahan berbahaya tersebut dengan berbagai kegiatan, seperti penyuluhan, pelatihan, atau bentuk lomba dan kontes makanan minuman tanpa bahan berbahaya,” tuturnya.

 

foto :Intisari
Dampak Kesehatan
Berdasarkan catatan, kontaminasi zat berbahaya pada produk pangan menandakan lemahnya pengawasan dan kontaminasi tersebut jelas berbahaya bagi kesehatan.

Umpamanya makanan mengandung formalin jelas merusak, formalin biasanya digunakan sebagai bahan antiseptik, germisida dan pengawet.

Fungsinya formalin sering diselewengkan untuk bahan pengawet makanan dengan alasan karena biaya lebih murah seperti mengawetkan ikan, dengan sebotol kecil dapat mengawetkan ikan secara praktis tanpa harus memakai batu es.

Biasanya makanan yang tidak diberi bahan pengawet seringkali tidak akan tahan lebih dalam 12 jam.

Formalin masuk ke dalam tubuh manusia melalui dua jalan yakni pernapasan dan mulut.

Sebetulnya setiap hari menghirup formalin dari lingkungan sekitar yang dihasilkan oleh asap knalpot dan pabrik yang mengandung formalin, formalin juga dapat menyebabkan kanker (zat yang bersifat karsinogenik).

Kemudian boraks merupakan senyawa yang bisa memperbaiki tekstur makanan sehingga menghasilkan rupa yang bagus pada makanan seperti bakso dan kerupuk.

Bakso yang menggunakan boraks memiliki kekenyalan yang kas yang berbeda dari bakso yang menggunakan banyak daging, sehingga terasa renyah dan disukai serta tahan lama.

Sedang kerupuk yang mengandung boraks kalau digoreng akan mengembang dan empuk, teksturnya bagus dan renyah.

Dalam industri boraks dipakai untuk mengawetkan kayu, anti septic kayu dan pengontrol kecoa. Bahaya boraks terhadap kesehatan diserap melalui usus, kulit yang rusak dan selaput lender.

Jika dikonsumsi dalam jangka waktu lama atau berulang-ulang akan memiliki efek toksik. Pengaruh kesehatan secara akut adalah muntah dan diare.

Dalam jangka waktu panjang dapat menyebabkan gangguan pencernaan, nafsu makan menurun, anemia, rambut rontok, dan kanker.

Pemanis Buatan hanya digunakan pada pangan rendah kalori dan pangan tanpa penambahan gula, namun kenyatannya banyak ditemukan pada produk permen, jelly dan minuman yang mengandung pemanis buatan.

Beberapa produk juga tidak mencantumkan batas maksimum penggunaan pemanis buatan Aspartam. Pemakaian Aspartam berlebihan memicu kanker dan leukimia pada tikus, bahkan pada dosis pemberian Aspartam hanya 20mg/Kg BB.

Zat pewarna alami sudah dikenal sejak dulu dalam industri makanan untuk meningkatkan daya tarik produk makanan sehingga konsumen tergugah untuk membelinya.

Namun celakanya ada juga penyalahgunaan dengan adanya pewarna buatan yang tidak diizinkan untuk digunakan sebagai zat adiktif. Contoh yang sering ditemui adalah penggunaan bahan pewarna rhodamin B, yaitu zat pewarna yang lazim digunakan dalam industri tekstil, namun digunakan dalam zat pewarna makanan.

Berbagai penelitian dan uji telah membuktikan bahwa penggunaan zat makanan ini dapat menyebabkan kerusakan pada organ hati.

Melihat dampak yang mengerikan terhadap bahan berbahaya pada makanan tersebut sudah selayaknya pemerintah dengan caranya sendiri mampu melindungi konsumen dari bahan tersebut.