FKH BANJARMASIN MULAI WUJUDKAN “GREEN CITY”

Oleh Hasan Zainuddin

FKH
Banjarmasin, 31/1 (Antara)- Kondisi Kota Banjarmasin, Kalimantan Selatan, yang sebelumnya terlihat gersang, kini telah berubah 180 derajat.

Perubahan drastis itu antara lain terlihat di Jalan Lambung Mangkurat, Jalan Hasannuddin, Jalan A Yani, Jalan Brigjen Hasan Basri.

Waktu itu orang jangankan berjalan kaki, naik kendaraan roda dua terasa kepanasan, tetapi sekarang jalan tersebut begitu rindang, teduh, sejuk, dan dingin sehingga orang berani berlama berteduh, berjalan kaki, atau bersepeda di kawasan itu.

“Saya begitu senang melihat kota kita yang teduh, itu berkat semua pihak termasuk Pemerintah Kota Banjarmasin yang berusaha menciptakan kota yang hijau, bukan sebuah kota yang gersang seperti waktu lalu,” kata Wakil Ketua Forum Komunitas Hijau (FKH) Banjarmasin, Mohammad Ari.

Apalagi, katanya, sesuai amanat Undang-undang No 26/2007 tentang penataan ruang, Pemkot Banjarmasin bersama warga berkomitmen melakukan pembangunan berkelanjutan, dan perlindungan lingkungan alami.

Dalam hal tata ruang 2012 Kementerian Pekerjaan Umum (PU) telah menetapkan Kota Banjarmasin sebagai kota hijau (green city) bersama 60 kota lainnya di Indonesia.

Sebagai kota hijau ada delapan atribut yang harus dilakukan oleh kota berpenduduk sekitar 700 ribu jiwa ini.

Delapan atribut tersebut seperti adanya perencanaan pembangunan yang mengarah kepada pelestarian lingkungan, ketersediaan Ruang terbuka Hijau (RTH) seluas 30 persen dari luas kota sekitar 90 kilometer persegi.
Kemudian kota ini juga harus menerapkan ramah energi atau tidak melakukan pemborosan, harus tersedianya  air bersih dan pemakaian yang terkendali, penanganan limbah dan sampah yang bagus hingga tak mencemari liungkungan.

Atribut lain, seperti pemanfaatan bangunan yang tersedia taman-taman dan penghijauan dan hemat energi, transportasi yang tidak menimbulkan banyak polusi serta hemat bahan bakar, serta peran warga setempat untuk mendukung keberadaan kota hijau tersebut.

“Kami sebagai warga masyarakat yang tergabung dalam wadah FKH tentu saja berkomitmen kuat menciptakan Banjarmasin sebagai kota hijau tersebut, agar kota ini benar-benar menjadi kota yang indah, rindang, dan sejuk hingga menjadi lokasi yang nyaman sebagai hunian,” katanya.

FKH sendiri  adalah kumpulan organisasi cinta lingkungan, seperti dari komunitas pencinta pohon, Persatuan Anggrek Indonesia (PAI), Pena Hijau, Komunitas Wartawan Banjarmasin Cinta Lingkungan, Mapala Universitas Lambung Mangkurat (Unlam), serta komunitas Sepeda Antik Banjarmasin (Saban).

Organisasi FKH sendiri sudah melakukan penghijauan dengan ribuan pohon trambesi, 2.500 pohon pinang, dan terakhir gerakan penanamaan seribu lukut (Asplenium Nidus) atau sering pula disebut tanaman paku sarang burung.

Penanaman lukut tersebut berlangsung setiap Sabtu pada tiga minggu terakhir dan hampir 800 pohon sudah ditanam, baik di Jalan Lambung Mangkuratm maupun di Jalan Pire Tenbdean atau di pohon penghijauan proyek Siring setempat.

Berdasarkan catatan, tanaman lukut  merupakan jenis tumbuhan paku populer sebagai tanaman hias halaman.

Orang Sunda menyebutnya kadaka, sementara dalam bahasa Jawa dikenal dengan kedakah. Penyebaran alaminya adalah di sabuk tropis Dunia Lama (Afrika Timur, India tropis, Indocina, Malesia, hingga pulau-pulau di Samudera Pasifik).

Paku ini mudah dikenal karena tajuknya yang besar, entalnya dapat mencapai panjang 150cm dan lebar 20cm, menyerupai daun pisang.

Peruratan daun menyirip tunggal, warna helai daun hijau cerah, dan menguning bila terkena cahaya matahari langsung. Spora terletak di sisi bawah helai, pada urat-urat daun, dengan sori tertutup semacam kantung memanjang (biasa pada Aspleniaceae).

Ental-ental yang mengering akan membentuk semacam “sarang” yang menumpang pada cabang-cabang pohon. “Sarang” ini bersifat menyimpan air dan dapat ditumbuhi tumbuhan epifit lainnya.

Setelah selesai program lukutisasi Banjarmasin, FKH sebagai pendukung program kota hijau terhadap kota yang berjuluk daratan dengan seribu sungai itu, akan melakukan kegiatan lainnya. Seperti penanaman pohon “kariwaya” (beringin) di beberapa lokasi serta penghijauan tanaman rambai padi (Soneratia sp) di tepian Sungai Kerokan Jalan Jafri Jam-jam.

Green Festival

Dalam upaya meningkatkan partisipasi masyarakat dalam mewujudkan green city tersebut maka organisasi FKH menggelar green festival di tengah Kota Banjarmasin, guna mengajak masyarakat mencintai lingkungan.

Festival yang berlangsung Minggu (1/12) lalu di lokasi objek wisata Siring Pire Tendeaan Banjarmasin tersebut dihadiri ribuan pengunjung.

Sebanyak 26 stand ikut memeriahkan festival yang pertama kali digelar oleh kalangan FKH yang terdiri dari para kelompok pencinta lingkungan tersebut.

Stand tersebut diisi oleh perajin yang mengolah kerajinan tangan dengan bahan sampah nonorganik. Kreasi daur ulang itu diikuti kelompok sekolah hijau dan Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM),
Kegiatan tersebut juga diisi pameran foto lingkungan hidup yang digelar oleh organisasi lingkungan Pena Hijau, serta pameran sistem kerja bank sampah.

Saat itu pula didemonstrasikan bagaimana membuat pupuk organik melalui sampah organik oleh pelaku FKH terutama dari Pak Basri yang dikenal sebagai aktivis lingkungan Banjarmasin.

Pak Basri dibantu beberapa anggota FKH mendemonstrasikan beberapa alat sederhana tentang cara pengolahan sampah menjadi pupuk organik. Dia pun mengajak pengunjung menjawab berbagai pertanyaan berkenaan dengan pelestarian lingkungan.

Bagi pengunjung yang berhasil menjawab pertanyaan maka diberikan hadiah bibit buah-buahan seperti bibit rambutan, jeruk dan aneka bibit penghijauan lainnya.

Menurut anggota FKH Banjarmasin Akhmad Arifin kegiatan tersebut sebagai bentuk dukungan terhadap Kota Banjarmasin yang dinyatakan sebagai kota hijau di tanah air.

Melalui aneka kegiatan FKH nantinya diharapkan melahirkan keinginan penduduk kota mencintai lingkungan yang akhirnya kota menjadi rindah, teduh, dingin, dan indah.

FKH sendiri dikukuhkan oleh Wali Kota Banjarmasin Haji Muhdin bertepatan pada peringatan hari tata ruang.

Kegiatan FKH selain didukung Pemkot Banjarmasin juga diberikan dana kegiatan oleh Kementerian Pekerjaan Umum (PU) pusat.

Dengan aneka program Pemkot yang didukung FKH maka akan memudahkan pencapaian kota Banjarmasin sebagai salah satu green city di Indonesia.

koran

aneka foto kegiatan FKH

——————————–

festival  

festival green

festival2  

festival3

Festival green

kumunitas   Pengurus FKH

 lukutlukut.lukut1      

     mapala unlam      Penanaman Lukut

     pinang 

pinang        Penanaman Pinang


   rusmin      

wawancara   Wawancara televisi

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: