SANG MAESTRO LAGU BANJAR ITU TELAH TIADA

Oleh Hasan Zainuddin

anang

“Kotabaru, gunungnya Ba’ mega, Ba’ mega, umbak manampur di sala karang Umbak, manampur di sala karang. Batamu lawanlah adinda, Adinda iman di dada, rasa malayang Iman di dada, rasa malayang,” demikian satu bait lagu Banjar berjudul Paris Barantai yang diciptakan sang maestro lagu Banjar, Haji Anang Ardiansyah.

Lagu Paris Barantai yang sudah menasional tersebut merupakan salah satu dari 103 lagu ciptaan seniman besar asal Provinsi Kalimantan Selatan itu yang melegenda. Semua ciptaan seniman ini hampir seluruhnya melegenda.

Ciptaan semacam itu tak mungkin ada lagi, karena seniman yang masa hidupnya juga berkarier di dunia militer tersebut, kini telah menghembuskan napas terakhirnya Jumat (7/8) pukul 01:10 WIB.

Jumat pagi, hampir semua status di media sosial Facebook yang diikuti warga Kota Banjarmasin memuat kalimat “Innalillahi Wa Inna Ilaihi Rojiun” yang menyatakan berpulang ke rahmatullah untuk Anang Ardiansyah.

Dengan demikian, kematian maestro pecinta lagu Banjar yang lahir di Banjarmasin, 3 Mei 1938 itupun cepat menyebar, dan pernyataan turut berduka cita pun terus tertulis dari banyak status media sosial itu.

Meninggalnya penyanyi sekaligus pencipta lagu khas etnis yang banyak tinggal di wilayah Kalimantan bagian Selatan tersebut menimbulkan duka yang mendalam di banyak kalangan, sehingga kabar kematiannya begitu cepat menyebar.

Menurut Riswan Rifandi, putra almarhum, ayahnya menghembuskan napasnya di Rumah Sakit (RS) Suaka Insan di ruang ICU karena penyakit stroke.

“Ayah memang mengalami komplikasi,” ujarnya seraya menyebutkan bahwa almarhum ayahnya disemayamkan di tempat peristirahatan terakhirnya di makam keluarga Guntung Lua, Banjarbaru.

“Kami sekeluarga memohon maaf dan keikhlasannya bagi seluruh lapisan masyarakat, jika dalam pergaulan beliau ada kekhilafan,” ucap Riswan yang mantan wartawan dan kini menjadi seorang pendidik tersebut.

Meninggalnya sang maestro ini cukup membuat kaget para pekerja seni di Kalsel, terbukti hampir semua seniman daerah dan pejabat daerah melayat ke rumah duka.

Salah satunya, Koordinator Karya Cipta Indonesia (KCI) wilayah Kalimantan Selatan Hesly Junianto yang menyatakan figur H Anang Adriansyah sebagai seniman daerah yang namanya sudah menasional, hingga kematiannya menjadi duka semua penggiat seni.

“Sebab beliau bisa kita katakan bapaknya seniman lagu Banjar, sebab karya ciptanya memang hampir tidak ada duanya, baik lirik maupun syairnya,” kata mantan Kadis Pariwisata dan Kebudayaan Kota Banjarmasin itu.

Pihaknya di KCI, kata Hesly, sudah mendaftarkan semua lagu ciptaan sang maestro ke daftar karya cipta Indonesia sebagai hak paten yang ada nilai royalti.

“Insya-Allah, pada Desember 2015, royalti ciptaan lagu H Anang sudah mulai keluar, bahkan ini berjalan hingga tujuh turunan warisnya,” tuturnya.

Sementara seorang seniman muda yang juga pencipta lagu Banjar Jimmy Huzain mengaku kehilangan seorang panutan setelah meninggalnya H Anang Ardiansyah.

“Beliau (Anang Ardiansyah) sebagai penginspirasi musik Banjar, saya pun mencipta lagu banyak belajar dari beliau, kita sangat kehilangan sosoknya,” ujar pencipta lagu dengan hits berjudul “Sungaiku” itu saat melayat ke rumah duka di Jalan Banjar Indah Permai, Komplek Mahoni, Banjarmasin.

Diakui Jimmy, panggilan akrabnya, dirinya bisa menelurkan sekitar 32 buah lagu yang terkumpul di tiga album belakangan ini terciptanya itu banyak terinspirasi dari lagu-lagu Anang Ardiansyah yang hampir semuanya hits dan melegenda.

“Kita akui, semua lagu pak Anang Ardiansyah baik lirik maupun syairnya tidak ada duanya, hingga wajar kalau melegenda,” ujarnya.

Dikatakan dia, lagu-lagu Anang Ardiansyah banyak bercerita tentang sejarah banjar dan khazanah kebudayaan masyarakatnya yang dirangkai dalam syair-syair yang luar biasa indah dan tertata diungkapkan dengan Bahasa Banjar yang fasih.

“Yang saya ingat pesan beliau, ciptalah lagu daerah dengan menggali khazanah budaya dan daerah ini atau tentang sejarah, sehingga lagu itu bisa dikenang dan didendangkan dari masa ke masa,” tuturnya.

Pesan itu, aku Jimmy, yang menjadi inspirasinya dalam menciptakan berbagai karya lagu berbahasa banjar saat ini, hingga sudah terkumpul 32 buah lagu dalam tiga album yang sudah dilempar ke pasaran.

“Saya terinspirasi juga bercita-cita seperti beliau bisa menciptakan ratusan buah lagu hits, yang hingga kini terus didendangkan, bahkan sudah menasional,” ujarnya.

Mencipta sejak SMA

Berdasarkan catatan Wikipedia, Anang Ardiansyah mulai mencipta lagu sejak SMA. Ketika itu ia merantau ke Malang, Jawa Timur pada tahun 1957 untuk belajar di SMA Islam Malang setelah menempuh SD dan SMP di Banjarmasin. Setahun kemudian Anang pindah ke Surabaya.

Di kota ini dia bergabung dengan Orkes Melayu Rindang Banua yang dipimpin dokter Sarkawi. Orkes ini merupakan kumpulan pemuda Kalimantan yang tergabung dalam Kerukunan Keluarga Kalimantan.

Sebelum bergabung dalam band itu, ia meraih juara harapan seriosa Lomba Nyanyi Langgam di Malang. Di sinilah mereka belajar membuat lagu banjar.

Saat itu belum ada lagu Kalimantan (Kalsel) yang diciptakan dengan iringan musik band. Saat itu, Anang dan teman-teman band-nya mengawali debutnya dengan membuat lagu banjar dari gubahan lagu-lagu rakyat berupa pantun.

Setelah digubah, jadilah lagu-lagu banjar baru dan bisa diterima warga. Band-nya sering membawakannya saat diundang mengisi acara perkawinan. Begitu seringnya membawakan lagu banjar, Rindang Banua menjadi terkenal di Surabaya dan Banjarmasin.

Band ini terangkat namanya tahun 1959 saat lagu Paris Barantai masuk rekaman piringan hitam yang dikerjakan di Lokananta, Solo, Jawa Tengah.

Selain berkesenian, Anang juga memiliki karier panjang pada jajaran militer hingga berpangkat kolonel. Seniman Kalsel ini masuk TNI tahun 1962 setelah lulus Sekolah Calon Perwira (Secapa) di Banjarmasin pada 1961.

Selama hampir 30 tahun bergabung dengan TNI, Anang bertugas ke berbagai daerah, seperti Bandung, Cirebon, Surabaya, Makassar, dan Balikpapan. Terakhir dia bertugas di Banjarmasin.

Selama bertugas pun, dia terus membuat lagu banjar. Saat bertugas di Kalimantan Timur, Anang sempat menciptakan lagu untuk daerah setempat, seperti Balikpapan, Sarung Samarinda, Di Hunjuran Mahakam, Di Panajam Kita Badapat, dan Apo Kayan. Lagu-lagu itu direkamnya dalam kaset pada 1987 dengan judul Curiak.

Selesai di militer (dengan jabatan terakhir sebagai pemeriksa di Inspektorat Daerah Militer VI/Tanjungpura, Balikpapan), tahun 1992 Anang membentuk kelompok musik Tygaroon’s Group dan mendirikan Tygaroon’s Mini Studio. Dari studio itulah beberapa album lagu banjar dihasilkannya.

Kegiatan berkesenian mulai menurun ketika Anang terjun di dunia politik. Periode 1999-2004, ia menjabat Wakil Ketua DPRD Hulu Sungai Utara dan Ketua Dewan Pengurus Daerah Partai Golkar Kabupaten Hulu Sungai Utara hingga karier berkeseniannya pun menurun hingga akhirnya seniman senior itu pun tiada. Tinggal, lagu-lagunya yang akan menemani masyarakat.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: