FKH BER “PERILAKU” AJAK WARGA CINTAI LINGKUNGAN

ontelOleh Hasan Zainuddin
Banjarmasin,21/3 ()- Puluhan orang bersepeda tua (ontel) menyusuri jalan-jalan di Kota Banjarmasin, Provinsi Kalimantan Selatan, sebagian dari mereka membawa puluhan batang bibit penghijauan.
Sesekali mereka singgah di sebuah lokasi, biasanya masjid, sekolah, atau tempat lainnya di lokasi yang gersang tak lain hanya menanam pohon penghijauan.
Mereka yang cinta lingkungan tergabung dalam Forum Komunitas Hijau (FKH) Banjarmasin ini kemana-mana selalu menyandang “butah” (wadah berasal dari anyaman berbahan tumbuhan lokal), baik saat aksi lingkungan, maupun ke pasar, bahkan ke mal atau pusat perbelanjaan.
Mereka juga selalu mengenakan kemeja hijau dan di belakang baju bertuliskan “tanam pohon sedekah oksigen.”
Kelompok ini asalnya berasal dari berbagai komunitas pecinta lingkungan yang kemudian bersatu menjadi sebuah forum yang kerjanya selain melakukan penghijauan, juga membersihkan sungai dari sampah, membersihkan lingkungan sekolah, masjid, dan lokasi-lokasi tempat wisata.
Para anggota kelompok ini berasal dari berbagai profesi, ada yang guru, dosen, ulama, pelajar, mahasiswa, wartawan, pengusaha, karyawan swasta dan ada yang pegawai negeri. Pendidikan mereka ada yang hanya lulusan SD tetapi apa pula yang bergelar profesor.
Aksi lingkungan mereka biasanya hanya Sabtu atau Minggu, untuk memberi peluang kepada mereka yang kerja sebagai pegawai negeri atau krayawan swasta untuk ikut berkiprah, dan semuanya tidak ada paksaan, ini hanyalah kerelaan hati saja.
“Kami tak pernah mengajak, apalagi memaksa, kegiatan kami hanyalah kerelaan hati, untuk beramal jariah dalam pelestarian lingkungan, kalau ada kerjaan yang lebih penting jangan ikut kami, tetapi jika tak ada kerjaan ketimbang hanya termenung di rumah ya lebih baik bergabung dengan kami,” kata Zhany Talux komandan aksi lingkungan FKH Banjarmasin.
Nawaitu kegiatan FKH bagaimana alam Banjarmasin atau Kalimantan Selatan bisa menjadi hijau kembali, segar dan teduh, dan penuh dengan bunyi kicau burung dan binatang-binatang lainnya yang membentuk semacam “orkestra alam.” Karena itulah kehidupan yang sesungguhnya.
Bagi mereka kelompok yang disebut oleh sebagian masyarakat “orang gila lingkungan,” ini pembangunan yang sesungguhnya bukan diwarnai dengan jembatan layang yang bertingkat-tingkat, atau mal atau pusat perbelanjaan yang gemerlapan, tetapi adanya air bersih di sungai yang di dalamnya hilir mudik ikan-ikan dan biota air lainnya.
“Buat apa apa hotel mewah, pusat perbelanjaan atau tempat-tempat mewah lainnya, jika kita tak ada air, semuanya itu menjadi tak berarti apa-apanya, makanya jaganya lingkungan dengan pepohonan agar tersedianya air bersih bagi kehidupan,” katanya.
Kelompok ini tergerak merehabilitasi lingkungan setelah seringnya terjadi bencana alam, seperti kekeringan, kebanjiran, kebakaran hutan, bahkan belakangan ini yang lebih miris adalah serbuan asap tebal yang menyelimuti pemukiman saat kemarau, lantaran asap asal kebakaran semak belukar dan hutan.
Warga bagaikan hidup dilautan lantaran banjir, bagaikan hidup di neraka saat kebakaran hutan, bahkan bagaikan hidup di alam kabut, setelah serbuap asap asal kebakaran hutan.
Ini mungkin saja kesalahan manusia terdahulu yang rakus merusak alam, jika alam tidak direhabilitasi bagaimana kehidupan selanjut. Sekarang ini sudah menderita apalagi kedepan tentu lebih menderita lagi.
Meranjak dari kekhawatiran itulah, FKH yang dikordinatori oleh Hasan Zainuddin dan Mohammad Ary selalu mengajak dan mengajak anggotanya yang kini sudah berjumlah ratusan orang agar terus terlibat melakukan aksi hijau sekaligus mengedukasi masyarakat luat untuk mencintai lingkugan.
Hingga sekarang tak kurang dari tujuh ribu pohon penghijauan sudah ditanam di berbagai lokasi, baik sekolah, masjid, tepi jalan raya, dan tepian sungai untuk menghindari abrasi tepian sungai.
Dalam aksi FKH selalu mandiri, melakukan pembibitan sendiri, mengangkut bibit dan aksi makan dan minum selalu menggunakan kantor pribadi masing-masing secara gotong royong.
“Kita ini bukan siapa-siapa, kita bekerja juga bukan untuk menjadi siapa-siapa” kata Mohamad Ary anggota yang lain, makanya kelompok ini tak boleh terkontaminasi politik atau kepentingan lainnya kecuali hanya untuk pelestarian lingkungan.
Dalam aksi bukan saja tanam pohon di Banjarmasin dan sekitarnya, tetapi kelompok ini juga datang ke berbagai tempat di Kalimantan Selatan, khusunya di lokasi-lokasi destinasi wisata, atau pemukiman-pemukiman bantasan sungai, untuk aksi kebersihan dan penghijauan sekaligus mengajak warga ayuuu cinta lingkungan.
Dalam kegiatan selalu banyak diikuti anggota, karena prinsipnya kelompok ini menggunakan motto, “bekerja, berkarya, bergembira, berbahagia, dan awet muda.” Motto lainnya “bekerja keras, bekerja cerdas, bekerja tuntas, bekerja ikhlas.”
Dengan motto demikian maka setiap anggota selalu ingin ikut dalam aksi karena ada kegembiraan dan kesenangan hati yang bisa memuaskan perasaraan atau hati.
Bahkan FKH juga membentuk masyarakat peduli sungai (Melingai), dan menobatkan 52 orang warga di Banjarmasin menjadi pemangku sungai yang tugasnya adalah memotivasi warga sekitar sungai memelihara sungai, dalam kegiatan di sungai ini tak ada tujuan lain hanya murni pelestarian lingkungan.
Tetapi kegiatan ini dilihat oleh Dinas Pekerjaan Umum dalam hal ini Balai Wilayah Sungai (BWS) II Kalimantan yang kemudian diikutkan lomba antar masyarakat peduli sungai, dan ternyata Melingai dari FKH ini berhasil keluar sebagai juara pertama secara nasional hingga memperoleh piala dan hadiah ke Jakarta pada Hari Kebaktian PU tahun 2016 lalu.

Makna Atribut

Selaku muncul pertanyaan mengapa baju yang dikenakan selalu bewarna hijau dan bertuliskan “tanam pohon sedekah oksigen,” kemudian mengapa selalu bersepeda tua (ontel) dan mengenakan “butah” alat atau wadah berbahan anyaman dari tanaman lokal yang ramah lingkungan.
Ternyata semua aksi dengan atribut itu dimaknai sebagai perilaku anggota yang selalu dengan bersahabat alam dan selalu dengan ramah lingkungan.
Warna baju hijau penunjukan kecintaan anggota terhadap suasana lingkungan yang hijau, kemudian sepeda dilambangkan sebagai transportasi ramah lingkungan untuk mengurangi kemacetan, mengurangi pemanfaatan bahan bakar minyak (BBM), mengurangi sebaran karbon dioksida di udara, serta selalu berolahraga.
Makna lain sebagai bentuk penghormatan terhadap budaya bangsa yang dulunya senang bersepeda disamping bermanfaat sebagai pelestarian peninggalan bahari yang berguna untuk memancing kedatangan wisatawan ke wilayah ini, makanya anggota FKH sekaligus anggota Gernasta (gerakan nasional masyarakat sadar wisata).
Penggunaan butah sebagaai wadah yang ramah lingkungan untuk mengurangi pmanfaatan kantongan pelastik. Pelastik yang banyak menjadi limbah mencenari lingkungan yang diketahui sangat merusak lingkungan karena 200 tahun pelastik hanya bisa terurai.
Limbah pelastik diyakini merusak jika ke sungai akan mematikan kehidupan biota sungai, jida terpendam di tanah akan mematikan kehidupan biota tanah seperti cacing, jangkrik, dan sebagainya lantaran pelastik menghambat oksigen ke dalam tanah dan menghambat aliran air tanah.
Makna lainnya dengan butah diharapkan industri anyaman penduduk Kalsel kembali menggeliat, terutama perajin anyaman butah, tanggui, lanjung, dan lainnya, pada gilirannya bisa meningkatkan lapangan pekerjaan, peningkatan perekonomian masyarakat, serta memanfaatkan bahan lokal, seperti bambu, rotan, pandan, anjat, ilalang dan lainnya.
Oleh karena itu perilaku sehari-hari anggota FKH ini tak lain adalah sebagai perlambang bagi masyarakat ayu kita cinta lingkungan, ayu kita ramah alam, ayu kita bersahabat dengan alam, karena bersahabat dengan alam itulah kehidupan yang sebenar-benarnya. *

Video Aneka Kegiatan FKH

 

 

 

 

 

Foto Aneka Kegiatan FKHhttps://www.youtube.com/watch?v=7LgIuTzRI4c

12

3 4

5 6

7 8

10 11

12


 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: