BUDAYA PEMBUATAN KAPUR SIRIH PULAU SUGARA

 

1

kapur

Oleh Hasan Zainuddin
Banjarmasin,- Kapur Sirih yang sering digunakan untuk berbagai keperluan tadinya dikira berasal dari batu kapur seperti kapur untuk mengecat pagar atau sejenisnya.
Tetapi setelah penulis bersama kawan-kawan dari Komunitas Sepeda Antik (Saban) Banjarmasin touring ke daerah Pulau Sugara Jelapat Berangas ketemu dengan perajin kapus sirih ini.
Ternyata kapur sirih bukan dari batu kapur melainkan berasal dari kulit kerang jenis kapah yang setelah diproses sedemikian rupa akhirnya menjadi kapur sirih yang sangat putih bersih.
Seorang perajin menuturkan,pembuatan kapus sirih di Pulau Sugara yang berada di Kabupaten Barito Kuala atau berdekatan dengan Kota Banjarmasin Provinsi Kalimantan Selatan ini sudah ada sejak zaman belanda.
Bahkan waktu dulu tahun 70-an jumlah perajin kapur sirih mungkin puluhan lokasi, tetapi sekarang tinggal dua lokasi saja lagi, lantaran perajin beralih profesi ke pembuatan sampan, industri anyaman dan industri kayu.
Yang unik dari proses pembuatan kapur sirih inilah saat kulit kerang kapah dimasukan ke kaleng atau belik, setelah diisi air atau banyu ternyata airnya menjadi panas mencapai 100 derajat silsius padahal tidak ditaruh di atas tungku api.
Dengan air yang terus mendidih maka kulit kerang tadi secara pelan-pelan menjadi hancur kemudian membentuk gumpalan-gumpalan kecil, lalu oleh perajin kumpalan kecil itu didinginkan.
Setelah itu lagi dicampur lagi dengan air lalu diaduk-aduk terus menerus sampai gumpalan kecil tadi menjadi halus, lama kelamaan akhirnya menjadi kapus sirih yang halus dan lembut dan siap dipasarkan.
Setiap belek ukuran 20 liter dijual dengan harga rp65 ribu per blek yang langsung diambil oleh pedagang pengumpul untuk dijual lagi ke berbagai wilayah di Kalsel, Kaltim, Kalteng, bahkan konon sampai ke Pulau Jawa.

Tujuh wanita perajin industri kapur sirih di Pulau Sugara saat ditemui Antara Kalsel di lokasi industri, Sabtu menuturkan, industri ini tetap bertahan karena masih banyaknya permintaan.

Permintaan bukan saja warga Barito Kuala dan Kota Banjarmasin tapi juga banyak permintaan dari daerah lain, dari Kotabaru, Kuala Kapuas, Palangkaraya Kalimantan Tengah, bahkan dari Pulau Jawa.

“Bahkan kami pernah memperoleh permintaan memproduksi seribu blek (satu blek =25 kg) per bulan, permintaan dari sebuah perusahaan perkebunan tersebut tak bisa dipenuhi,” kata Jumiati seorang dari perajin tersebut.

Mereka menyatakan hanya sanggup sekitar 500 blek per bulan, itupun jika mereka memperoleh bantuan modal dari pemerintah dan bahan baku yang berupa kulit kerang kapah mencukupi.

Menurut mereka, industri kapur sirih Pulau Sugara ini mungkin satu-satunya industri kecil yang memproduksi kapur sirih yang masih bertahan di wilayah Barito Kuala dan Kota Banjarmasin, Kalimantan Selatan.

Pulau Sugara sebenarnya walau masuk Kabupaten Barito Kuala tetapi mereka mengakui sebagai warga Kota Banjarmasin, lantaran desa mereka hanya berbatas sebuah sungai kecil dengan pinggiran Kota Banjarmasin.

Menurut mereka di desa mereka terdaoat empat keluarga yang memproduksi kapur sirih secara turun temurun sejak ratusan tahun silam, dari empat keluarga itulah produksi kapus sirih yang beredar secara luas di pasaran.

Ketika ditanya soal bahan baku, disebutkan sekarang ini tak masalah, karena didatangkan dari berbagai daerah seperti dari Kuala Pembuang atau Kumai Kalimantan Tengah dengan harga Rp1 juta per ton.

Dari bahan baku satu ton bila diolah menjadi kapur bisa berjumlah dari satu ton, karena sifatnya bahan baku itu setelah diproses menjadi kapur sirih maka bisa mengembang, kata Jumiati.

Mereka berharap, perajin yang tinggal sedikit ini supaya memperoleh bantuan modal dari pemerintah, sebab jika mereka gulung tikar maka masyarakat akan kesulitan memperoleh bahan kapur sirih di pasaran.

Kapur sirih selama ini banyak digunakan untuk bahan makan sirih, penjernih air, campuran pembuat kue,  bahan aneka obat tradisional, industri kosmetika, dan aneka kegunaan lainnya.

 

Sementara hasil sebuah liputan media lain menceritakan bahwa
kapur sirih banyak dimanfaatkan sejak dahulu hingga kini, terutama dalam pengobatan herbal. Zaman dulu, kapur sirih sering digunakan dengan daun sirih dan dicampir buah pinang oleh orangtua untuk nyirih.

Saat ini, kapur sirih yang berwarna putih dan berbentuk serbuk ini lebih banyak digunakan untuk bahan baku obat herbal dan produk kecantikan. Ternyata, komoditas ini terbuat dari kulit kerang yang dibakar dan kemudian ditumbuk halus. Hingga saat ini, kapur sirih banyak dijumpai di pasar-pasar tradisional.

Salah satu tempat pembuatan kapur sirih terletak di Pulau Sugara, Kalimantan Selatan. Banyak warga di sana yang memproduksi kapur sirih sebagai mata pencarian sehari-hari. Pulau Sugara merupakan pulau kecil yang dikelilingi Sungai Barito dan Sungai Martapura. Tempat ini masuk ke dalam wilayah administrasi Kabupaten Barito Kuala, dekat dengan Kota Banjarmasin.

Letak lokasi ini hanya 20 menit dari Pasar Terapung Muara Kuin. Saat KONTAN mendatangi sentra produksi kapur sirih ini, terlihat banyak warga sibuk mengaduk adonan kapur sirih dalam ember-ember besar. Pekerja yang mengaduk justru didominasi para wanita. Ada juga yang sibuk menjemur kulit kerang dan membakar kulit kerang.
Di Pulau Segara ini, ada lebih dari 11 pengusaha pembuat kapur sirih yang sudah menjalankan usaha ini selama puluhan tahun. Bulkini Azis (30 tahun) misalnya. Dia adalah generasi ketiga yang membuat kapur sirih yang meneruskan usaha orangtuanya.

Bulkini panggilan akrabnya, tidak tahu persis kapan awalnya Pulau Segara sampai bisa menjadi sentra pembuatan kapur sirih. “Yang jelas sejak saya kecil, saya sudah terbiasa melihat orang buat kapur. Malah hingga sekarang Pulau Segara menjadi satu-satunya tempat di Kalimantan yang masih bertahan membuat kapur sirih,” katanya.

Bulkini bercerita, permintaan kapur sirih masih besar hingga kini. Bukan hanya dari Banjarmasin tapi juga sampai ke Kapuas, Palangkaraya, Samarinda, bahkan hingga ke Sulawesi dan Pulau Jawa.

Bulkini dibantu oleh empat orang karyawan membuat kapur sirih dari pukul 08.00 pagi hingga pukul 15.00 WIB. Dia bisa menghasilkan tiga sampai empat ember besar kapur sirih per hari. Satu ember beratnya sekitar 25 kg. Harga jual satu ember kapur sirih sebesar Rp 65.000.

Adonan-adonan kapur dalam ember nantinya dikumpulkan hingga mencapai minimal 300 kg, setelah itu baru dijual. Setiap dua minggu sekali, pemasok kapur sirih datang dari Banjarmasin membeli kapur-kapur sirih dari tempat ini. Bulkini bisa menghasilkan omzet hingga Rp 15 juta tiap dua minggu dari penjualan kapur sirih ini.

Suryani Isah (46 tahun), juga meneruskan usaha orangtuanya. Dia bilang, tidak jarang wisatawan datang ke Pulau Sugara sekadar untuk melihat tradisi pembuatan kapur sirih yang sudah berusia sekitar setengah abad ini.
Suryani dan ketiga karyawannya bisa menghasilkan 50 kg−70 kg adonan kapur sirih per hari. Dalam sebulan Suryani bisa menghasilkan omzet Rp 20 juta.

Tradisi nyirih merupakan warisan budaya nenek moyang Indonesia sejak dulu kala. Bagi warga Pulau Sugara, Kalimantan Selatan, nyirih merupakan simbol dari tradisi masyarakat Melayu. Bahkan, di zaman modern sekarang ini pun beberapa suku di Kalimantan seperti suku Banjar dan suku Dayak masih mempertahankan tradisi ini.

Sadikin dan istrinya Jumyati, pembuat kapur sirih di sentra ini bercerita, awalnya para generasi terdahulu membuat kapur sirih hanya untuk memenuhi kebutuhan warga Barito saja. Kemudian berkembang hingga ke Samarinda, sebab Suku Dayak suka menyirih dan menggunakan sirih sebagai ritual-ritual adat. Hingga di tahun 1980-an, baru kapur sirih mulai terkenal sampai seantero Kalimantan bahkan sekarang sudah dikirim sampai ke Jawa dan Sulawesi.

Sadikin bisa menghasilkan enam ember besar kapur sirih per hari. Penumbukan kerang didominasi kaum wanita, sebab para pria sibuk bertugas mencari kerang. Untuk memenuhi kebutuhan produksi, Sadikin dan beberapa pembuat kapur sirih lain biasanya mendatangkan bahan baku kulit kerang dari Aluh Aluh, Kuala Pembuang Satu, atau Kotawaringin, Kalimantan Tengah.

Bulkini Azis, produsen kapur sirih lainnya mengaku tidak kesulitan mencari pasokan bahan baku kerang, meski di Sungai Barito sulit mencari kulit kerang yang sesuai kriteria. Sebab kerang yang digunakan bukan kerang yang biasa dikonsumsi yang berwarna hijau.

Melainkan kerang yang berada di pasir atau dasar perairan dekat laut.
Meski aliran Sungai Barito di Pulau Sugara hampir menuju lautan, namun cangkang kerang tidak begitu keras. “Kerang paling bagus kualitasnya dari Kotawaringin dan sekitaran Pangkalan Bun karena cangkangnya tebal dan ukurannya besar,” kata Bulkini.

Dalam sebulan Bulkini bisa membutuhkan satu ton cangkang kerang untuk produksi. Pemasok mengirim kerang dengan karung-karung melalui jalur sungai. Biasanya untuk kerang dari Pangkalan Bun di antar ke Aluh Aluh. Setelah itu Bulikini membawa ke Pulau Segara.

Bulkini membeli satu ton cangkang kerang seharga Rp 1 juta-Rp 1,2 juta.
Para pembuat kapur sirih nantinya menjual produknya secara kolektif. Hal ini disebabkan para pengepul dari Banjarmasin hanya mau membeli kapur minimal 500 kg sekali datang. Sedangkan, beberapa pembuat kapur hanya bisa memproduksi 30 kg sampai 50 kg per hari.

Aneka manfaat Kapur Sirih

33 Manfaat Kapur Sirih untuk Kulit – Wajah – Kesehatan
Sponsors Link

Kandungan Kapur sirih

Dalam sebuah tulisan di internet menyebutkan manfaat kapur sirih sudah banyak diminati oleh orang tua dahulu ternyata berkhasiat. Kandungan yang dimilikinya seperti kadinen, sineol, karvakol, kavinol, dan zat samak yang baik untuk kesehatan. Maka tak ada salahnya menggunakan kapir sirih untuk mengatasi masalah kulit dan pencernaan.

Perlu anda ketahui, kandungan yang ada di kapur sirih tersebut cukup panas jika diberikan di sekitar area wajah. Jadi disarankan untuk yang memiliki wajah sensitif tidak mencoba mengoleskan ke permukaan wajahnya. Sedangkan untuk kulit normal, tidak disarankan memakai setiap hari secara terus menerus.

Manfaat kapur sirih ternyata banyak digunakan dalam kehidupan sehari-hari, berikut ini diantaranya :

1. Mengurangi bau

Bau badan menjadi masalah yang cukup mengganggu untuk aktivitas remaja. Kepercayaan diri bahkan juga menurun ketika menyadari bahwa wangi tubuh anda sudah hilang. Berikut adalah solusi untuk mengurangi bau badan :

Potong jeruk nipis menjadi dua
Lapisi permukaan jeruk dengan sirih
Oleskan pada ketiak anda sehabis mandi
Biarkan meresap selama 5 menit
Cuci bersih bagian ketiak anda
2. Memutihkan paha

Manfaat kapur sirih ternyata juga sangat baik untuk mencerahkan kulit. Apalagi di daerah pangkal paha. Memang kebanyakan wanita memiliki kulit bersih, mulus, dan putih disekitar lengan dan lutut. Namun di daerah pangkal paha? Belum tentu.

Caranya adalah :

Kapur sirih yang sudah direndam, ditambahkan dengan jeruk nipis
Oleskan secara merata pada bagian pangkal paha dan selangkangan
Gunakan sesering mungkin, dianjurkan dipakai setelah mandi
3. Mengurangi resiko kerutan setelah melahirkan

Waktu hamil tentu membuat anda terlihat semakin lebih berisi. Sebab dalam perut anda ada nyawa kecil yang harus dilindungi. Ketika melahirkan, tentu meninggalkan bekas kerutan atau stretch mark. Untuk menghilangkannya dapat melalui ramuan sirih, yakni :

Campurlah sirih sebanyak satu sendok dengan minyak kayu putih setengah sendok
Aduk rata sampai semua benar-benar tercampur
Tambahkan jeruk nipis
Oleskan pada bagian perut setiap selesai mandi
4. Mengecilkan kutil dan tahi lalat

Kutil dan tahi lalat mampu menurunkan tingkat rasa percaya diri anda. Apalagi jika keberadaanya berada di sekitar wajah. Selain membuat risih mata memandang, kadang kutil dan tahi lalat ini juga bisa membesar. Oleh karena itu, lebih baik anda segera membuangnya. Paling tidak mengempeskanya. Caranya :

Cukup dengan satu sendok sirih, campurkan detergen
Aduk campuran tersebut hingga benar-benar tercampur
Oleskan dengan cotton buds pada kutil atau tahi lalat
Tunggulah sampai 20 menit
Bilas dengan air hangatagar mengelupas
Untuk kutil, tutuplah dengan kasa pada bagian kutil tersebut. Gantilah selama 2 hari sekali. Perhatikan apakah sudah mengecil.
5. Mencerahkan ketiak

Ketiak yang sering di cukur bulunya, lama-lama menjadi menghitam. Sebab kulit pada bagian yang melindungi ketiak mengelupas pelan-pelan secara paksa oleh alat cukur. Hal ini membuat kebingungan remaja putri yang merasa risih dengan bulu ketiaknya. Namun ia juga tak mau memiliki ketiak kusam. Solusinya gunakanlah manfaat kapur sirih untuk ketiak. Caranya :

Tuangkan satu sendok kapur sirih dengan satu sendok perasan lemon
Campurkan dengan penambahan air. Aduk sampai rata
Bersihkan ketiak anda dahulu (disarankan setelah mandi)
Oles pada bagian ketiak anda
Tunggu selama 20 menit
Bersihkan dengan air hangat dan sabun hingga benar-benar bersih
Gunakan 3 kali selama seminggu
6. Mengurangi bulu ketiak

Selain mampu mencerahkan, sirih juga mampu mengurangi atau merontokan bulu ketiak. Hal ini sering di praktekan oleh wanita Indonesia jaman dahulu. Cara dan ramuannya sama dengan yang mencerahkan ketiak.

7. Menyembuhkan sakit tenggorokan

Sakit batuk serta gatal pada tenggorokan adalah indikasi bahwa anda sudah terserang penyakit. Meski bukan penyakit parah, namun hal ini mengganggu aktivitas anda. Solusinya dengan membuat ramuan kapur sirih. Caranya :

Peraslah air jeruk nipis dalam sendok
Campurkan dengan sedikit kapur sirih
Diminum langsung
Anda juga bisa menggunakan ramuan ini :

Peras air jerusk dalam satu sendok makan
Campurkan dengan setengah sendok madu dan garam
Aduk hingga benar-benar tercampur. Lalu di saring
Minum secara rutin 2-3 kali sehari
8. Mengurangi resiko kanker

Banyak orang berasumsi bahwa kapur sirih juga mampu menghilangkan atau menyembuhkan kanker kulit. Meski belum terbukti secara klinis, tapi orang tua jaman dahulu sudah mempercayainya. Ramuanya adalah :

Tuangkan satu sendok sirih dalam wadah
Campurkan dengan deterjen
Oleskan pada kulit yang terdapat kanker
Perhatikan, lama-lama kanker akan mengurang
Ingat, hal ini belum teruji secara klinis. Jadi disarankan anda membaca banyak referensi dan mengikuti saran dokter sebelum mengaplikasikan ramuan ini.

Top Untuk Kanker

Dalam dunia pengobatan, kapur sirih banyak dimanfaatkan sejak dahulu hingga kini, terutama dalam pengobatan herbal. Zaman dulu, kapur sirih sering digunakan dengan daun pinang oleh orangtua untuk nyirih.

Kapur sirih yang berwarna putih dan berbentuk serbuk ini lebih banyak digunakan untuk bahan baku obat herbal dan produk kecantikan. Ternyata, komoditas ini bukan terbuat dari batu kapur, tapi terbuat dari kulit kerang besar dan tebal yang berada di pasir pantai, bukan kerang hijau yang biasa dikonsumsi atau dari batu koral. Proses pembuatannya dengan kulit kerang yang dibakar dan kemudian ditumbuk halus. Hingga saat ini, kapur sirih banyak dijumpai di pasar-pasar tradisional.

Ternyata ada 11 manfaat tak terduga kapur sirih untuk kehidupan sehari-hari sebagai berikut :

1. Menghaluskan kulit dari flex hitam – Bagi Anda yang ingin meghaluskan kulit dengan cara yang alami, Anda bisa mencoba menggunakan bubuk kapur sirih ini. Ada beberapa keunggulan yang bisa Anda nikmati dengan menggunakan kapur sirih. Diantaranya adalah harganya yang lebih murah dan lebih alami. Kapur sirih bisa Anda manfaatkan untuk menyamarkan flek hitam pada kulit Anda. Untuk mendapatkan hasil yang maksimal dan kulit yang sehat, Anda bisa campurkan air kapur sirih tersebut dengan perasan jeruk nipis. Cara penggunaannya mudah, oleskan cairan tersebut pada bagian yang Anda inginkan. Barulah setelah sekitar 10 menit, basuh dengan air sampai bersih.

2. Mengurangi bau ketiak – Bau badan menjadi masalah yang cukup mengganggu untuk aktivitas remaja. Kepercayaan diri bahkan juga menurun ketika menyadari bahwa wangi tubuh anda sudah hilang. Berikut adalah solusi untuk mengurangi bau badan :

Potong jeruk nipis menjadi dua
Lapisi permukaan jeruk dengan sirih
Oleskan pada ketiak anda sehabis mandi
Biarkan meresap selama 5 menit
Cuci bersih bagian ketiak anda
3. Memutihkan paha – Manfaat kapur sirih ternyata juga sangat baik untuk mencerahkan kulit. Apalagi di daerah pangkal paha. Memang kebanyakan wanita memiliki kulit bersih, mulus, dan putih disekitar lengan dan lutut. Namun di daerah pangkal paha? Belum tentu.

Caranya adalah :

Kapur sirih yang sudah direndam, ditambahkan dengan jeruk nipis
Oleskan secara merata pada bagian pangkal paha dan selangkangan
Gunakan sesering mungkin, dianjurkan dipakai setelah mandi
4. Mengurangi resiko kerutan setelah melahirkan – Waktu hamil tentu membuat anda terlihat semakin lebih berisi. Sebab dalam perut anda ada nyawa kecil yang harus dilindungi. Ketika melahirkan, tentu meninggalkan bekas kerutan atau stretch mark. Untuk menghilangkannya dapat melalui ramuan sirih, yakni :

Campurlah sirih sebanyak satu sendok dengan minyak kayu putih setengah sendok
Aduk rata sampai semua benar-benar tercampur
Tambahkan jeruk nipis
Oleskan pada bagian perut setiap selesai mandi
5. Mengecilkan kutil dan tahi lalat – Kutil dan tahi lalat mampu menurunkan tingkat rasa percaya diri anda. Apalagi jika keberadaanya berada di sekitar wajah. Selain membuat risih mata memandang, kadang kutil dan tahi lalat ini juga bisa membesar. Oleh karena itu, lebih baik anda segera membuangnya. Paling tidak mengempeskanya. Caranya :

Cukup dengan satu sendok sirih, campurkan detergen
Aduk campuran tersebut hingga benar-benar tercampur
Oleskan dengan cotton buds pada kutil atau tahi lalat
Tunggulah sampai 20 menit
Bilas dengan air hangatagar mengelupas
Untuk kutil, tutuplah dengan kasa pada bagian kutil tersebut. Gantilah selama 2 hari sekali. Perhatikan apakah sudah mengecil.
6. Mencerahkan ketiak – Ketiak yang sering di cukur bulunya, lama-lama menjadi menghitam. Sebab kulit pada bagian yang melindungi ketiak mengelupas pelan-pelan secara paksa oleh alat cukur. Hal ini membuat kebingungan remaja putri yang merasa risih dengan bulu ketiaknya. Namun ia juga tak mau memiliki ketiak kusam. Solusinya gunakanlah manfaat kapur sirih untuk ketiak. Caranya :

Tuangkan satu sendok kapur sirih dengan satu sendok perasan lemon
Campurkan dengan penambahan air. Aduk sampai rata
Bersihkan ketiak anda dahulu (disarankan setelah mandi)
Oles pada bagian ketiak anda
Tunggu selama 20 menit
Bersihkan dengan air hangat dan sabun hingga benar-benar bersih
Gunakan 3 kali selama seminggu
7. Mengurangi bulu ketiak – Selain mampu mencerahkan, sirih juga mampu mengurangi atau merontokan bulu ketiak. Hal ini sering di praktekan oleh wanita Indonesia jaman dahulu. Cara dan ramuannya sama dengan yang mencerahkan ketiak.

8. Menyembuhkan sakit tenggorokan – Sakit batuk serta gatal pada tenggorokan adalah indikasi bahwa anda sudah terserang penyakit. Meski bukan penyakit parah, namun hal ini mengganggu aktivitas anda. Solusinya dengan membuat ramuan kapur sirih. Caranya :

Peraslah air jeruk nipis dalam sendok
Campurkan dengan sedikit kapur sirih
Diminum langsung
Anda juga bisa menggunakan ramuan ini :

Peras air jerusk dalam satu sendok makan
Campurkan dengan setengah sendok madu dan garam
Aduk hingga benar-benar tercampur. Lalu di saring
Minum secara rutin 2-3 kali sehari
9. Mengobati penyakit encok – Cara membuatnya – Ambil daun ubi kayu atau daun singkong kemudian dicampur dengan kapur sirih secukupnya kemudian diremas hingga hancur. Taburi ramuan tersebut di area yang terkena encok dan rematik.

10. Membantu untuk hal-hal darurat – Kapur sirih juga dapat mengeluarkan semut dari dalam telinga dengan cara mengoleskan kapur sirih pada bagian belakang telinga. Efek panas yang di keluarkan oleh kapur sirih dapat mengeluarkan semut dari lubang telinga anda.

11. Sebagai obat sakit perut untuk anak-anak – Ketika anak-anak kita sakit perut, segeralah menggunakan daun sirsak yang telah bercampur kapur sirih, kemudian di oleskan pada perut anak yang sakit.

Selain bisa digunakan untuk merawat kulit tubuh dan juga bisa megatasi bau ketiak, bubuk kapur sirih ini biasanya juga bisa digunakan untuk mengolah makanan supaya mendapatkan hasil tekstur makanan yang keras. Misalnya saat Anda membuat manisan buah, rendam manisan tersebut ke dalam rendaman kapur sirih untuk mendapatkan tekstur yang lebih keras. Nah, itu tadi adalah informasi singkat dari kami, selamat mencoba dan semoga bermanfaat.

2

3

4

5

 

 

WISATA KULINER TEPIAN SUNGAI MARTAPURA BANJARMASIN

Oleh Hasan Zainuddin

1

4
Tak terasa dua gelas kopi sudah habis terminum, dua bungkus kacang goreng ditambah beberapa iris kue tradisional khas Banjar “amparan tatak” pun telah habis, kini kembali lapar, ingin rasanya mengkonsumsi nasi kuning pula,kata Masran warga kota Banjarmasin saat ngobrol bersama penulis di sentra kuliner “Mandiri,” Jalan Pos Banjarmasin, Kalimantan Selatan.
Ngobrol di areal sentra kuliner tepian Sungai Martapura di ibukota provinsi paling selatan pulau terbesar tanah air itu, memang tak terasa waktu .
“Kita mulai ngob rol tadi dari jam 13:00 Wita, ini sudah jam 16: wita,” kata Masran lagi seraya memperlihatkan jarum jam di tangannya.
Suasana lokasi sentra kuliner “Mandiri” yang dibangun Pemerintah Kota (Pemkot) Banjarmasin melalui Dinas Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (UKM) setempat itu agaknya cocok bagi mereka yang ingin ngobrol lama.
Di bawah puluhan tenda-tenda warna warni tepian sungai dan dinaungi pepohonan yang rindang lokasi yang dulunya merupakan kawasan pasar burung tersebut merupakan ideal bagi wisatawan yang ingin berlama-lama menikmati semilirnya angin dan gemericik suara riak air sungai Martapura yang berhulu ke Pegunungan Meratus tersebut.
Apalagi lokasi itu dijual aneka makanan dan kue-kue tradisional sehingga bisa memanjakan selera makan pagi, makan siang , serta makan malam, atau sekedar mencicipi kue kecil atau aneka kue lainnya seraya menghirup panasnya kopi atau teh.
Sejauh mata memandang terlihat aneka pemandangan tepian sungai yang sudah dimodifikasi menjadi Water Front City (kota bantaran sungai) yang dibangun Pemkot Banjarmasin dengan dana ratusan miliar rupiah.
Apalagi aktivitas warga di sungai yang bermuara ke Sungai Barito tersebut menambah pemandangan yang mengusik diri untuk berlama-lama, lantaran di sungai tersebut terlihat hilir-mudiknya “klotok” semacam angkutan warga sejenis perahu bermesin, hilir-mudik di wilayah yang dikenal dengan sebutan “kota seribu sungai,” tersebut.
Klotok itu adadalah jenis angkutan kota yang ada di sungai seperti layaknya mobil angkot di daratan dengan jarak tempuh agak jauh, kemudian masih ada hilir-mudik jukung (sampan) juga angkutan untuk warga kota ke sana kemari dengan jarak pendek, ibabarat di daratan itu adalah becak.

2
Kemudian masih hilir-mudik kapal-kapal sungai yang mengangkut barang dagangan, barang pertanian, bahkan barang tambang yang menyusuri kawasan yang selama ini menjadi rute wisata susur sungai.
Wali Kota Banjarmasin Haji Muhidin saat melakukan pembukaan sentra kuliner tersebut pertengahan Juni 2014 lalu menyatakan kebanggaannya karena wilayah ini menambah perbendaharaan lokasi wisata kuliner setelah sebelumnya juga diresmikan Kota Kawasan Wisata Kuliner (KWK) Gang Pengkor Jalan Brigjen Hasan Basri.
Lokasi sentra kuliner tepian Sungai Martapura yang juga juga dikenal sebagai jalur Jalan Pos sepanjang sekitar 300 meter menghubungkan Jalan Hasanudin HM dengan jalan Sudirman dekat Jembatan Merdeka.
Menurut wali kota keberadaan sentra kuliner ini akan memperkuat posisi Kota Banjarmasin sebagai kota wisata, khususnya sebagai wilayah paiwisata perairan.
Dengan adanya lokasi tersebut akan memudahkan wisatawan yang datang ke kota berpenduduk sekitar 700 ribu jiwa tersebut untuk menikmati kuliner khas setempat, seperti laksa, ketupat kandangan, nasi kuning, lupis, lontong, dan penganan 41 macam.
Selain itu juga tersedia makanan nasional, seperti nasi goreng, soto, masakan padang, masakan jawa, masakan Palembang, dan aneka makanan nusantara lainnya di sejumlah kios yang tercatat 52 buah tersebut.
“Bagi wisatawan makan di lokasi ini akan merasakan nikmatnya udara Sungai Martapura berada di pepohnan rindang, sambil menikmati pemandangan hilir mudiknya berbagai perahu dan angkutan air lainnya,” kata Muhidin.
Sementara itu Kepala Dinas Pariwisata setempat, Subhan menuturkan lokasi tersebut akan dimeriahkan lagi dengan aneka atraksi wisata, seperti lomba perahu (jukung), yang akan diagendakan serta permainan jet ski.
Subhan juga merencanakan menambah atraksi wisata lainnya seperi benana boat, perahu karet, dan atraksi wisata disamping hiburan trasidional seperti musik panting atau madihin, di lokasi tersebut.
“Seberang sungai ini akan dibangun patung raksasa, berupa patung Bekantan (kera hidung panjang/ Nasalis larvatus) yang merupakan maskon fauna Kalsel, sehingga bagi yang berada di sentra kuliner ini akan bisa menikmati patung raksasa ini dari seberang sini,” kata Subhan seraya menunjuk rencana pembangunan patung bekantan itu persen seberang sungai yaitu Jalan Pire Tendean.
“Kita berharap lokasi ini menjadi ikon pariwisata, karena di seberang sungainya juga sudah ada pusat kuliner Taher Square yang akan dilengkapi dengan patung Bekantan tersebut,”kata Subhan.
Menurut Subhan sentra kuliner ini bagian rute perjalanan objek wisata air di Kota Banjarmasin , selain pasar terapung, wisata relegi masjid Raya Sabilah Muhtadin, makam habibb Basirih, masjid Sultan Suriansyah, museum Wasaka, pusat kuliner katupat, pusat pelelangan ikan, dan dermaga balaikota Banjarmasin.

klotok

klotok

Susur Sungai

Keberadaan beberapa lokasi sentra kuliner tepian sungai Martapura yang dibangun Pemkot Banjarmasin tersebut memperoleh respon positif dari Pemerintah Provinsi (Pemrov) Kalimantan Selatan.
Pemprov Kalimantan Selatan melalui instansi kepariwisataan setempat kian menggalakkan pariwisata sungai yang merupakan wisata andalan provinsi setempat yang terus dipromosikan ke dunia luar khsususnya ke manca negara.
wisata susur sungai Kota Banjarmasin dan sekitarnya merupakan yang ditonjolkan dalam memancing lebih banyak lagi kedatangan wisatawan, sekaligus memperluas posisi ibu kota provinsi tersebut sebagai wilayah kepariwisataan air.
Kepala Dinas Pariwisata Kalsel Mohandes kepada penulis menyebutkan wisata susur sungai tersebut selain menyusuri Sungai di Banjarmasin juga diarahkan ke sungai lainnya di luar Kota bahkan hingga ke Negara Kabupaten Hulu Sungai Selatan (HSS).
Wisata susur sungai tersebut dengan memanfaatkan kapal -kapal sungai yang dimodifikasi menjadi kapal wisata menyusuri Sungai Martapura dan Sungai Barito serta anak-anak sungai yang di wilayah Banjarmasin yang memiliki 105 buah sungai ini.
Hanya saja ia menyayangkan di Banjarmasin terdapat bangunan jembatan yang cukup rendah hingga menyulitkan lalu-lalang kapal wisata air tersebut.
“Lihat saja Jembatan Merdeka dan Jembatan Dewi, kondisinya cukup rendah hingga kalau air pasang dalam maka jembatan tersebut akan sulit dilalui kapal wisata,” kata Mohandes seraya menunjuk dua jembatan tersebut yang lokasinya tidak jauh dari peresmian pusat kuliner tersebut.
Oleh karena itu ia menyarankan bagaimana kondisi jembatan tersebut nantinya bisa ditinggikan dari kondisi sekarang agar memudahkan pengembangan wisata air tersebut.
Menurut Mohandes, kelebihan kota Banjarmasin adalah banyaknya sungai alam bukan sungai buatan yang relatif memiliki pemandangan indah di kalangan wisatawan untuk menyusurinya, Apalagi di kiri kanan sungai terdapat pemukiman penduduk dengan aneka budaya khas setempat, seperti rumah lanting, warung terapung, industri terapung, dan budaya lainnya.
Rute yang dijual dalam wisata susur sungai tersebut tentu merupakan objek andalan setempat, seperti pasar terapung, pusat perdagangan Banjarmasin, wisata kuliner soto Banjar, Pulau Kembang dengan ratusan ekor kera jinak, masjid Sultan Suriansyah, makam Ulama Basirih, masjid Raya Sabilah Muhtadin, Siring sungai, dan Museum Wasaka serta beberapa objek lagi.
Wisata susur sungai tersebut pun akan dikemas sedemikian rupa ke arah pusat cenderamata seperti kampung sasirangan yang akan diladeni oleh pemandu wisata yang berpengalaman yang bisa memberikan penjelasan mengenai kondisi kota serta aneka budayanya, kata Mohandes.
Dalam rute susur sungai itulah nantinya para wisatawan bisa singgah ke sentra-sentra kuliner dengan menikmati aneka makanan setempat, dengan demikian maka wilayah ini akan menjadi daya pikat tersendiri di mata wisatawan nusantara maupun manca negara.

5

6