“MELINGAI” INSPIRATOR BAGI MASYARAKAT LESTARIKAN SUNGAI

Oleh Hasan Zainuddin


Banjarmasin, 8/12 (Antara) – Secara tak terduga sekelompok orang yang tergabung dalam komunitas pecinta lingkungan, Masyarakat Peduli Sungai (Melingai) Kota Banjarmasin, Provinsi Kalimantan Selatan, dinyatakan sebagai juara nasional dalam lomba masyarakat peduli sungai se-Indonesia.

Piagam dan piala tersebut diserahkan oleh Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Dr Ir Mochamad Basoeki Hadimoeljono, M.Sc saat peringatan Hari Bakti PU yang berlangsung di halaman kantor Kementerian PUPR di Jakarta, Sabtu, 3 Desember 2016.

“Ini benar-benar tak terduga, kok kita bisa juara,” kata Wakil Ketua Melingai Banjarmasin Mohammad Ary.

Pasalnya, dari awal dibentuknya organisasi tanggal 19 Agustus 2015 tak pernah mencari target, apalagi juara. Semua yang dilakukan hanyalah semata bekerja dan bekerja untuk membersihkan lingkungan, khususnya sungai, serta melakukan penghijauan di beberapa lokasi di kota ini.

“Kami ini bukan siapa-siapa, dan tak ingin menjadi siapa-siapa, niat kami melakukan ini semata karena Allah, dan ingin melestarikan lingkungan, makanya kami selalu aksi setiap Sabtu atau Minggu,” katanya.

Melingai yang selalu aksi bersama Forum Komunitas Hijau di wilayah yang berjuluk “Kota Seribu Sungai” tersebut, sebagian besar anggotanya adalah kalangan anak muda tetapi digerakkan oleh para senior yang memang sudah tua.

Kelompok ini sudah menanam ribuan pohon penghijauan di beberapa ruang terbuka hijau di Kota Banjarmasin dan sekitarnya, serta aksi membersihkan sungai dan menanam pohon penahan abrasi di beberapa lokasi di pinggiran sungai.

Banjarmasin dikenal sebagai kota sungai lantaran terdapat 102 sungai dan yang terbesar adalah Sungai Barito dan Sungai Martapura.

Dalam aksi kelompok yang selalu menggunakan sepeda tua (ontel) dan menggunakan wadah non plastik yang disebut “butah” ini selalu mengajak masyarakat setempat untuk bersama-sama menjaga dan melestarikan lingkungan.

Tujuan aksi bukan saja ke kawasan permukiman padat penduduk, tetapi juga ke sekolah-sekolah mengingat ada sekitar 300 ribu anak pelajar yang harus ditanamkan kecintaan terhadap lingkungan, dan mereka diharapkan menjadi generasi emas ke depan.

Organisasi ini tidak memiliki kartu keanggotaan, tetapi dikatakan organisasi ini bagaikan sebuah kapal besar tanpa pagar yang terus berlayar, silakan masuk jika ingin ikut dan silakan keluar jika tak ingin ikut lagi, tak ada ajakan, apalagi pemaksaan, semuanya berdasarkan kerelaan hati.

Dalam setiap kali bekerja kelompok ini tidak ada yang menyuruh, tidak ada yang memberi upah, dan tidak mencari perhatian, serta tidak mencari penghargaan, semata karena ingin lingkungan baik saja. Kalau ada biaya seperti untuk makan dan minum atau peralatan semuanya gotong royong atau urunan dari kantong masing-masing anggota.

Sementara motto atau slogan kelompok ini adalah “bekerja, berkarya, bergembira, berbahagia, dan awet muda,” makanya setiap kali ada aksi selalu ada perasaan gembira sehingga para anggota tak pernah malas untuk ikut berkiprah menjaga lingkungan.

Tetapi setelah melihat aksi yang selalu dilakukan kelompok ini setiap minggu maka selalu saja banyak masyarakat yang terpanggil hatinya untuk ikut berkiprah meletarikan sungai.

Bahkan belakangan masyarakat terlibat dalam lomba membersihkan sungai sekaligus membentuk pemangku sungai di 52 kelurahan yang ada di kota berpenduduk sekitar 800 ribu jiwa ini.

Lantaran keberadaan kelompok Melingai ini yang dinilai unik maka oleh Balai Wilayah Sungai Kementerian PUPR dilibatkan mewakili Provinsi Kalsel dalam lomba tingkat nasional pada tahun 2016.

Pemberitahuan keikutsertaan itupun terlalu singkat, hanya 10 hari, sehingga para anggota Melingai bekerja keras mengumpulkan kliping dan data serta foto dan rekaman video sebagai bukti dalam setiap kegiatan sebelumnmya.

Sementara provinsi lain yang sudah terbiasa ikut lomba yang diselenggarakan Kementerian PUPR ini sudah mempersiapkan segala sesuatunya.

Semua data dan dokumen pendukung itu yang dipaparkan oleh Wakil Ketua Melingai Mohammad Ary di hadapan dewan yuri dari Kekenterian PUPR dan perguruan tinggi.

Dalam penilaian pertama lomba yang digelar Ditjen Sumberdaya Air Kementerian PUPR di Kota Banjarmasin itu, menempatkan Melingai selaku tuan rumah berada di urutan empat nilai 107 dari enam kelompok yang dinominasikan.

Pada lomba yang berlangsung tiga hari diikuti 18 kelompok masyarakat peduli sungai yang berasal dari 18 provinsi di tanah air tersebut, tiga dewan juri menempatkan nominasi pertama adalah Forum Komunikasi Winongo Asri (FKWA) Yogyakarta dengan nilai 113.

Sementara kelompok masyarakat dari Peguyuban Pengendali dan Penanganan Air Pasang Panggung Lor (P5L) Kota Semarang sebagai nominasi kedua dengan nilai 110.

Sedangkan nominasi ketiga dari Jawa Barat dari kelompok masyarakat Ekolink dengan nilai 109. Nominasi kelima yakni Santri Jogo Kali dari Jawa Timur dengan nilai 102 dan nominasi terakhir berasal dari Komunitas Peduli Sungai Batu Bulan Maluku dengan nilai 102.

Dari enam nominator ini kemudian diuji lagi untuk menentukan juara setelah tim juri melakukan peninjauan lapangan ke lokasi kelompok masyarakat tersebut berada.

Setelah dewan juri meninjau dan menggodok apa yang dilakukan Melingai di Banjarmasin, hingga pada penilaian terakhir, kelompok ini dinyatakan sebagai juara pertama. Juara dua Forum Komunikasi Winongo Asri Yogyakaaarta dan juara III Peguyuban Pengendali dan Penanganan Air Pasang Panggung Kota Semarang.

Juara IV Ekoling Jawa Barat, Juara V Joko Kali Jawa Timur dan Juara VI Masyarakat Peduli Sungai Batu Bulan, Maluku.

Para juara ini lalu diundang ke Jakarta menerima piala dan penghargaan pada hari Bakti PUPR sekaligus bagi Melingai mengambil hadiah berupa kendaraan roda tiga dan seperangkat alat pengeras suara untuk aksi.

Setibanya di Jakarta, saat upacara hari Bakti PUPR, Menteri PUPR menyatakan apresiasinya terhadap keberadaan Melingai.

“Teruskan kerja kalian, dan kalian sudah berhasil mengajak warga untuk menciptakan lingkungan yang bersih, khususnya sungai, itu sesuatu yang perlu memperoleh dukungan,” katanya saat berbincang dengan anggota Melingai, di Jakarta (3/12).

Menteri PUPR yang sedikit-sedikit pandai berbahasa Banjar, lantaran pernah tinggal di kawasan Kacapiring Banjarmasin itu mendatangi sendiri enam anggota Melingai yang berada di lokasi upacara.

Ketertarikan Menteri PUPR terhadap anggota Melingai tersebut, juga menjadi perhatian banyak orang di lokasi peringatan hari Bakti PU. Rupanya pemakaian topi kuning yang dikenakan anggota dan atribut yang dikenakan berupa wadah ramah lingkungan non plastik yang disebut “butah”
Setibanya di Bandara Syamsudin Noor Banjarmasin dari Jakarta rombongan Melingai Juga memperoleh sambutan hangat dari Gubernur Kalsel Sahbirin Noor atau Paman Birin yang kala itu mengajak foto bersama dengan para anggota sekaligus berpesan Melingai tetap berperan sebagai ujung tombak pemeliharaan sungai di wilayah ini.

Video Kegiatan Melingai


https://www.youtube.com/watch?v=YmJ3BpwfDgc https://www.youtube.com/watch?v=VjglNErJBfw

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Aneka Foto Kegiatan Melingai


1

2 3

4 5

6 7

9 10

Iklan

BANJARMASIN DIJADIKAN WISATA DUNIA BAGAIKAN VENESIA

Oleh Hasan Zainuddin

pasar terapung

Bersantai di pinggir sungai Jalan Pire Tendean sambil menikmati jagung bakar menjadi pilihan sebagian warga untuk berekreasi di daerah yang berjuluk “kota seribu sungai”, Banjarmasin.

Sementara warga lainnya, memilih menikmati masakan atau kuliner khas Suku Banjar, soto banjar di warung Abang Amat atau soto bawah jembatan banua hanyar sambil menikmati musik panting jenis musik tradisional setempat.

Tidak sedikit pula warga justru memilih berziarah di makam Habib Basirih atau mengunjungi masjid tertua, Masjid Sultan Suriansyah, sebagai objek wisata keagamaannya, yang juga merupakan bagian dari wisata sungai di kota tua tersebut.

Para pendatang bahkan dari mancanegara lebih banyak memilih bercengkrama di Pasar Terapung Sungai Barito atau ke Pasar terapung Lokbaintan serta pasar Terapung buatan di depan Siring Pire Tendean.

Bagi wisatawan yang suka dengan binatang kota ini juga menyediaan objek wisata air, yaitu ke Pulau Kembang, tempat ratusan bahkan mungkin ribuan ekor kera abu-abu berekor panjang yang terbilang jinak dan bersahabat dengan wisatawan.

Wisatawan juga bisa menyaksikan bekantan (Nasalis larvatus) atau hidung panjang yang ada di Pulau Kaget, tidak jauh dari kota yang telah bertekad menjadikan keberadaan air sebagai modal utama membangun kepariwisataan itu.

Susur sungai menggunakan kelotok (perahu bermesin) atau spead boat juga sering kali menjadi pilihan wisatawan mengelilingi kota seraya menyaksikan aktivitas warga, seperti mandi, cuci, dan bersikat gigi di atas lanting.

Ada juga di antara mereka yang melihat industri perkayuan dan industri rumah tangga yang relatif banyak mereka temui di pesisir sungai, seperti di Desa Berangas, Alalak, Kuin, dan di Desa Mantuil.

Melihat kelebihan-kelebihan objek wisata itu membuat Pemerintah Kota (Pemkot) Banjarmasin memanfaatkannya sungai sebagai daya pikat bagi para pendatang, khususnya wisatawan dan juga investasi.

Kota Banjarmasin, Ibu Kota Provinsi Kalimantan Selatan, dinilai memiliki keunikan tersendiri dibandingkan kota mana pun di dunia ini karena kota yang hanya 92 kilometer persegi ini dibelah oleh sedikitnya 102 sungai.

Melihat kenyataan tersebut maka oleh pemkot dan pemprov setempat bertekad menjadikan kota ini kota wisata air. Bahkan, pemerintah Kementerian Pekerjaan Umum relatif banyak mengeluarkan dana untuk menciptakan wilayah ini menjadi wisata air berkelas dunia.

Untuk mewujudkan hal itu, kata Ketua Badan Perencanaan Pembangunan Kota (Bappeko) Banjarmasin Fajar Desira, Kemen-PU dan sebuah lembaga swadaya masyarakat (LSM) membentuk sebuah tim yang diturunkan ke Banjarmasin.

Tim terdiri atas beberapa orang itu sudah tiga kali meninjau dua lokasi di Banjarmasin, yakni Sungai Kelayan dan Sungai Kerokan, Jalan Jafri Zamzam, untuk diubah menjadi lokasi wisata sungai melalui program yang dinamaman Kemitraan Habitat.

Tim itu juga sudah beberapa kali melakukan kordinasi dan pertemuan dengan berbagai pihak di Banjarmasin, terakhir awal Agustus 2015.

Menurut Fajar, Banjarmasin harus bersyukur terpilih menjadi lokasi program Kemitraan Habitat tersebut karena wilayah ini dinilai unik. Kota lain yang juga menjadi pilihan, yakni Kota Malang (Jawa Timur) dan Bogor (Jawa Barat) karena kedua kota tersebut juga dinilai memiliki krasteristik kota yang unik.

Mengingat Banjarmasin memiliki banyak sungai, kota ini akan diciptakan benar-benar menjadi sebuah kota sungai di Indonesia. Dengan demikian, akan jelas arah pembangunan kota ini sehingga semua harus berkomitmen membangun kota ini menjadi kota pariwisata sungai.

Sungai, kata Fajar, bukan saja sebagai lokasi drainase dan sumber air minum, melainkan juga sebagai transportasi, komunikasi, dan sebagai objek perekonomian masyarakat, khususnya pariwisata.

Dalam upaya menciptakan program Kemitraan Habitat teresebut, pemerintah akan mengajak banyak kalangan, termasuk pengusaha, aktivis lingkungan, LSM, dan banyak organisasi lain yang berkomitmen menjadikan kota ini sebagai ikon kota sungai di Tanah Air.

Apalagi, pembangunan Kota Banjarmasin dalam sepuluh terakhir ini sudah banyak mengarah untuk mewujujdkan kota sungai tersebut, seperti pembangunan siring, fasilitas wisata sungai, termasuk pembuatan pasar terapung yang mulai mengubah wajah kota berpenduduk sekitar 800.000 jiwa ini menjadi kota pariwisata tersebut.

Program Kemitraan Habitat tersebut memfasilitasi penyelenggaraan permukiman dan perkotaan yang sedang dilaksanakan oleh masyarakat, termasuk dunia usaha mendorong terjadinya percepatan pembangunan dan pengembangan permukiman dan perkotaan di Indonesia yang lebih layak huni dan berkelanjutan.

Secara terpisah Kepala Dinas Sungai dan Drainase Kota Banjarmasin Muryanta mengatakan bahwa pemkot setempat telah menjadikan sungai sebagai modal untuk membangun kemajuan kota.

“Kami akan menjadikan sungai sebagai magnet ekonomi kota. Oleh karena itu, kami akan terus benahi sungai,” katanya.

Menurut Muryanta, wilayah kota minim sumber daya alam karena hampir tidak ditemukan potensi tambang maupun hutan dan hanya sedikit lahan pertanian.
Wilayahnya hampir semua dialiri oleh sungai besar dan kecil. Sungai besar, seperti Sungai Barito dan Sungai Martapura.

Kalau membangun kota mengandalkan potensi lain yang minim, jelas tidak mungkin. Oleh karena itu, potensi yang ada saja untuk meraih kemajuan tersebut.

“Kami akan menjadikan sungai sebagai penggerak ekonomi kota. Oleh karena itu, tidak ada pilihan lain bagaimana sungai-sungai tersebut menjadi daya tarik bagi kepariwisataan ke depan,” katanya.

Ia mencontohkan dua kota yang terbilang maju menjadikan sungai sebagai daya pikat ekonomi, seperti Denpasar atau Yogyakarta.

Begitu pula, kota lain di luar negeri, seperti Bangkok, Hong Kong, atau Venesia Italia, bahkan sekarang Malaysia mulai ikut-ikut membenahi sungai sebagai daya pihak ekonomi tersebut.
Melihat kenyataan itu, wajar bila Pemkot Banjarmasin bertekad menjadikan sungai sebagai daya pikat kepariwisataan dan keinginan tersebut agaknya memperoleh tanggapan positif dari Pemerintah Provinsi Kalsel maupun pemerintah pusat.

Untuk menjadikan wisata sungai, menurut dia, sudah miliar rupiah dana untuk pembangunan siring dan dermaga untuk fasilitas wisata di Jalan Sudirman dan Jalan Pire Tendean yang telah terbukti memberikan keindahan kota. Di kedua siring tersebut terlihat aneka tanaman hias, lampu-lampu hias, dan lokasi (tempat) bagi wisatawan untuk bercengkrama sambil menikmati jagung bakar dan makanan khas lainnya.

Untuk siring, akan dibangun sepanjang 10 kilometer. Akan tetapi, sekarang sudah terbangun sekitar 5 kilometer. Lokasi siring akan dijadikan aneka wisata, seperti wisatra kuliner, pusat cendera mata, permainan sungai, pasar terapung, dan restoran terapung.

Di siring pula, sekarang sedang dibangun sarana olahraga, sarana bermain sepeda, dan sedang dibangun monumen (patung) maskot Kalsel, bekantan atau kera hidung panjang (Nasalis larvatus), diharapkan menjadi ikon kota bagaikan patung singa di Singapura.

Dengan semua upaya tersebut, ke depan Banjarmasin sudah bisa menjadi objek wisata dunia bagaikan Venesia, Italia.

PROYEK “WATERFRONT CITY” WUJUDKAN BANJARMASIN METROPOLIS

Oleh Hasan Zainuddin

kota11

Banjarmasin, 11/2 (Antara) – Era tahun 90-an kondisi di bantaran Sungai Martapura baik di tepi Jalan Piere Tendean dan tepi Jalan Sudirman pusat Kota Banjarmasin, ibu kota Provinsi Kalimantan Selatan, tampak kumuh oleh aneka bangunan liar, tumpukan kayu galam, warung, serta pemukiman penduduk.

Tetapi selama lima tahun terakhir ini kondisi bantaran sungai tersebut berbalik 190 derajat, dimana terlihat asri,penuh dengan taman-taman dengan aneka bunga, taman bermain, pohon-pohon penghijauan, lampu-lampu hias, toilet wisata, serta aneka fasilitas wisata lainnya termasuk dermaga wisatanya.
Di lokasi itupun terdapat panggung hiburan, lokasi pasar terapung, pusat kuliner aneka khas makanan lokal seperti nasi kuning, pusat jajanan jagung bakar, dan banyak lagi kegiatan yang menggambarkan lokasi itu sebagai objek wisata di kota “seribu sungai” Banjarmasin ini.

Semua tersebut tercipta berkat gencarnya Pemerintah Kota (Pemkot) Banjarmasin, melalui kantor Dinas Sumber Daya Air dan Drainase (SDA) membangun proyek siring yang menjadikan kawasan tersebut menjadi wilayah “waterfront city.”
Seperti diakui Kepala Dinas SDA Banjarmasin Muryanta kepada penulis, pembangunan proyek siring merupakan prioritas untuk menciptakan Banjarmasin sebagai kota metpropolis.

Masalahnya, Banjarmasin tak miliki apa-apa seperti hutan, tambang, atau lahan pertanian, tapi hanya memiliki sungai, agar kota ini maju bagaimana sungai diolah untuk mendukung ekonomi masyarakat.

Dengan dasar pemikiran tersebut Pemkot Banjarmasin didukung Pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan dan  Pemerintah Pusat dalam hal ini Balai Besar Sungai Kementerian Pekerjaan Umum (PU) bertekad membenahi bantaran sungai menjadi wilayah waterfron city.
siring-sudirman
Waterfront city adalah konsep pengembangan kota di tepian air baik itu tepi pantai, sungai ataupun danau.

Pengertian “waterfront” dalam Bahasa Indonesia secara harfiah adalah daerah tepi laut, bagian kota yang berbatasan dengan air, daerah pelabuhan.

Konsep waterfront city dikembangkan mengingat Kota Banjarmasin tergolong kota yang unik dibandingkan kota dimanapun, karena terdapat sungai yang membelah kota ini dengan posisi meliuk-liuk.

Berdasartkan catatan, tak kurang dari 74 sungai membelah kota seluas sekitar 90 km persegi ini, sungai-sungai tersebut merupakan anak dari dua sungai besar yakni Sungai Barito dan Sungai Martapura.

Sutjiono warga Jakarta yang pernah ke Banjarmasin dalam kaitan pertemuan dengan direksi Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Bandarmasih, Kota Banjarmasin pernah berkomentar keberadaan sungai di Banjarmasin merupakan berkah.

Menurutnya, sungai di Banjarmasin jika dipelihara selain bisa menjadi sumber air baku untuk air bersih juga menjadi lokasi wisata.

Lihat juga kota Bangkok Thailand, Hongkong, Nederland Belanda, Vinessia Italia, atau Singapura dimana sungai ditata sedemikian rupa hingga menjadi sebuah objek wisata yang menarik telah berhasil menciptakan kota tersebut sebagai kota tujuan wisata dunia.

Melihat kenyataan tersebut sebenarnya Kota Banjarmasin bisa mengejar kemajuan kota kota ternama di dunia tersebut, tentu dengan memanfaatkan sungai dengan sebaik-baiknya.

Apalagi Banjarmasin memiliki jumlah sungai yang melebihi dari kota-kota yang disebut di atas, sebenarnya memiliki kelebihan tersendiri, tinggal bagaimana pemerintah kota ini menciptakannya lebih menarik lagi.

Ketika_senja_di_Siring

Mulai 2008
Muryanta menyatakan jauh-jauh hari Banjarmasin sudah memikirkan bagaimana kota ini menjadi metropolis dengan mengandalkan sungai tersebut.

Karena itu bertahap membenahi sungai,mulai dengan pembebasan beberapa lokasi bantaran sungai yang kumuh menjadi sebuah kawasan pertamanan yang indah.

“Lihat saja tepian Sungai Martapura, baik yang di Jalan Sudirman, Jalan Piere Tendean, setelah dibebaskan dari pemukiman kumuh, sekarang sudah menjadi kawasan wisata yang menarik dan menjadi ikon kota,”tuturnya.

Kemudian Pemkot Banjarmasin juga bertahap pembebasan tepian  Sungai Kerokan, Sungai Teluk Dalam, Sungai Kuripan, Sungai Jalan Veteran dan beberapa lokasi lain yang sudah menghabiskan dana tak sedikit.

Belum lagi pembangunan fasilitas berkaitan dengan kepariwisataan sungai tersebut, seperti penataan bantaran sungai dalam upaya menciptakan keindahan itu.

Pembenahan sungai tersebut karena arah pembangunan berkelanjutan kota ini yang dicanangkan sejak tahun 2009 lalu adalah berbasis sungai.

Menurutnya karena arah pembangunan berkelanjutan berbasis sungai maka tak ada pilihan lain selain bagaimana agar sungai-sungai yang banyak membelah kota ini bisa menjadi daya tarik ekonomi untuk kesejahteraan masyarakat ke depannya.

Kemudian Pemkot juga membangun sejumlah dermaga pada titik strategis menghidupkan kepariwisataan sungai tersebut.

Dermaga dimaksud juga mengembalikan kejayaan angkutan sungai Kota Banjarmasin, seperti lokasi siring sungai Jalan Tendean dan Ujung Murung.

“Kalau di Banjarmasin ini terdapat 15 jembatan berarti yang kita bangun dermaga nantinya sebanyak 15 buah,” tutur Muryanta.

Maksudnya dengan adanya dermaga dekat jembatan itu maka akan memudahkan masyarakat bepergian kemana-mana, baik melalui angkutan sungai maupun angkutan darat.

Mereka yang melalui angkutan sungai bisa singgah di dermaga dekat jembatan kemudian bepergian lagi lewat angkutan darat kemana mereka mau, dengan demikian maka menghidupkan angkutan sungai maupun angkutan darat, tambahnya.

siring

SIRING-KOTA-HIJAU

Keberadaan dermaga itu akan memperkuat keberadaan pariwisata air sebab orang akan mudah bepergian kemana-mana melalui air, harapannya Banjarmasin bisa menjadi kota mertropolis menarik seperti kota-kota wisata air di dunia itu.

Muryanta menambahkan pekerjaan pembangunan siring sebagai lokasi waterforont city akan memanjang hingga lima kilometer.

“Saya yakin proyek siring sepanjang lima Km bisa diselesaikan 10 tahun,padahal target sebelumnya itu baru bisa dikerjakan selama 25 tahun,” katanya.

Optimistis mampu merampungkan proyek tersebut didasari dengan kenyataan yang ada selama lima tahun terakhir ini saja sudah dibangun tiga kilometer. Tiga kilometer tersebut seperti sepanjang siring di Jalan Piere Tendean, eks SMP6, serta Jalan Sudirman.

Tinggal penyelasaian antara Siring eks SMP 6 ke pekapuran hingga ke Jalan RK Ilir tepatnya hingga Tempat Pendaratan Ikan (TPI) air tawar Jalan RK Ilir,tambahnya.

Tiga kilometer proyek siring tersebut sudah menghabiskan dana sedikitnya Rp75 miliar, sebagian besar atau Rp60 miliar berasal dari dana APBN melalui Balai Besar Sungai Kementerian PU, sisanya melalui APBD Pemprov Kalsel, serta APBD Kota Banjarmasin.

Untuk menyelasaikan sepanjang lima kilometer proyek siring tersebut maka dibutuhkan dana sedikitnya Rp150 miliar lagi, katanya seraya menyebutkan bahwa proyek siring dikerjakan sejak tahun 2008.

“Kami akan lanjutkan pembangunan siring Sungai Martapura, agar kota kita tambah indah dan nyaman, hingga nantinya di proyek siring tersebut akan terdapat pusat kuliner ketupat seperti di Pekapuran serta pusat cendramata kain Sasirangan di kampung Seberang Masjig,” tambah Muryanta.

Apalagi sekarang sedang diselasaikan proyek menara pandang Rp14 miliar berlantai empat  yang berarsitektur khas budaya Banjar di lokasi siring Pire Tendean akan menambah kesemarakan kota Banjarmasin.

menara pandang

 

menara pandang

Menara Pandang Hampir selesai

Menara pandang yang hampir rampung itu mampu dinaiki 200 pengunjung, bila naik ke atas maka seluruh kota Banjarmasin akan terlihat.

Pemkot Banjarmasin nantinya akan menambah lagi sebuah patung besar berbentuk kera Bekantan (Nasalis larvatus) yang merupakan maskot Kalsel, dan patung itu juga berada di Siring Pire Tendean.

“Siapapun nantinya berfoto dengan latar belakarang menara pandang atau patung Bekantan maka orang akan tahu bahwa lokasi foto itu berada di banjarmasin,”katanya.

Untuk mewujudkan lebih panjang proyek siring dan menjadi “waterfront city” Banjarmasin tinggal bagaimana mempercepat pembangunannya asal pembebasan lahan bisa segera dilakukan Pemkot Banjarmasin, dan dana untuk pembebasan lahan tercatat Rp50 miliar hingga Rp70 miliar.

Bila pekerjaan proyek siring “waterfront city” berjalan baik maka Banjarmasin bisa menjadi sebuah kota Metpropolis sejajar dengan kota wisata air dunia.

siring1

 

siring1

 

siring2

MEMPERELOK KOTA BANJARMASIN MELALUI PENATAAN SUNGAI

Oleh Hasan Zainuddin


Banjarmasin,6/9 (ANTARA)- “Coba kita berdiri di malam hari di Jembatan Merdeka atau Jembatan Pangeran Antasari, pandang ke arah sungai, begitu eloknya kota Banjarmasin ini,” kata Asisten II Bidang pembangunan, Bambang Budiyanto, kepada wartawan.

Coba pula dibayangkan Kota Banjarmasin era tahun 90-an di saat masih kumuhnya bantaran sungai, maka kota ini begitu jelek.

Tetapi coba lihat sekarang setelah bantaran sungai dibenahi melalui pembangunan siring yang kemudian dipenuhi dengan taman-taman bunga dan pohon hijau serta dan lampu hias, maka begitu terasa eloknya.

“Melihat kenyataan tersebut maka pembenahan sungai yang dilakukan secara bertahap oleh Pemerintah Kota (Pemkot) Banjarmasin dan dibantu pemerintah pusat dan pemerintah provinsi sudah menunjukkan hasil,” katanya saat memimpin jumpa pers berkenaan hari jadi Kota Banjarmasin.

Menurut dia, bila sudah menyadari pembenahan sungai melahirkan suatu keindanan dan kenyamanan, selayaknya seluruh warga mendukung upaya pemerintah dalam pembenahan sungai tersebut.

Apalagi arah pembangunan Kota Banjarmasin yang berjuluk “kota seribu sungai” tersebut benar-benar berbasis sungai maka tak ada pilihan kecuali bekerja keras dalam pembenahan sungai.

Kepala Dinas Sumber Daya Air dan Drainase Banjarmasin, Ir Muryanta dalam kesempatan yang sama membenarnya instansinya dibebani mengubah kota Banjarmasin yang kumuh menjadi sebuah kota sungai yang elok.

“Dulu hampir semua bantaran sungai kumuh, dan tak enak dipandang, sekarang lihat bantaran Sungai Martapura Jalan Pire Tendean dan Jalan Sudirman sudah rapi dan tertata begitu bagus, semua hasil dari tekad mengubah kekumuhan menjadi keindahan,” katanya.

Menurut dia, ke depan semua bantaran sungai akan ditata, permukiman kumuh akan dibebaskan dirombak menjadi kawasan siring sungai yang penuh dengan pertamanan dan lampu-lampu hias.

“Sekarang bantaran sungai yang kumuh telah berhasil diubah menjadi kawasan bersih sepanjang dua kilometer, masih begitu panjang yang harus dirombak lagi,” katanya.

Melihat panjangnya bantaran sungai Banjarmasin yang masih terlihat kumuh maka diperlukan dana besar untuk membebaskan kawasan tersebut agar menjadi sebuah kawasan yang elok, dan ditaksir sedikitnya membutuhkan dana Rp500 miliar.

“Kita lakukan secara bertahap, sekarang masih dalam pembenahan bantaran sungai Jalan Pire Tendean dan membutuhkan dana Rp50 miliar, dan baru ke lokasi-lokasi lain lagi, termasuk kawasan Pasar Lama hingga ke Sungai Jingah,” kata Muryanta yang didampingi Kepala Dinas Bina Marga, M Amin MT.

Bukan hanya bantaran Sungai Martapura yang memperoleh pembenahan, tetapi juga bantaran sungai-sungai kecil dalam kota, seperti Sungai Veteran, Sungai Kuripan, Sungai Teluk Dalam, Sungai Miai, Sungai Pangeran, dan sungai lainnya.

Bahkan untuk sungai Jalan Veteran dan Teluk Dalam menjadi lokasi percontohan pembenahan sungai ke depan, sebab sebelah kanan dan kiri sungai akan dibangun jalan.

Sebagai contoh sungai di tepian di Jalan Veteran sudah ada jalan tetapi di seberangnya juga harus dibangunkan jalan lagi. Karena itu lokasi bangunan yang dibolehkan harus 14 meter jaraknya dari sungai.

Setelah dibangunkan jalan di sisi kiri dan kanan sungai barulah nanti dibuatkan jembatan, tetapi jembatan berada di lokasi yang tepat.

“Karena itu pemkot melarang keras setiap ada bangunan rumah atau rumah dan toko (ruko) selalu membangun jembatan sendiri-sendiri, karena kalau itu terjadi maka keberadaan sungai sebagai sarana lalu lintas air menjadi tidak berarti,” kata Muryanta.

Menurut dia, beberapa lokasi sungai di Banjarmasin terlihat begitu banyak jembatan penyeberangan, akhirnya selain merusak keindahan juga menghilangkan fungsi sungai.

“Tadinya data sungai di Banjarmasin sebanyak 105 sungai, tetapi setelah didata ulang ternyata ada 150 sungai, yang kesemuanya itu harus dibenahi, baik bantaran sungainya, serangan sampah dan gulma serta sidimentasinya,” tutur Muryanta.

Takad pembenahan sungai tersebut tak lain karena kekayaan Kota Banjarmasin agaknya terletak pada sungai sungai tersebut, karena wilayah ini minim sumberdaya alam seperti tambang, hutan, dan pertanian.
“Bila kota ini mau maju, maka solusinya adalah memanfaatkan sungai-sungai tersebut sebagai magnet ekonomi, khususnya kepariwisataan,” tutur Muryanta.

 

contoh sungai yang rusak

Sementara Kepala Dinas Bina Marga, M Amin, menambahkan untuk mendukung pembangunan berbasis sungai tersebut, maka pihaknya pun melakukan berbagai upaya pembangunan dengan mengedepankan keberadaan sungai.

“Dalam pembangunan jembatan saja, semuanya akan dibuat melengkung, artinya dengan melengkung maka sungai-sungai berada di bawah jembatan akan tetap berfungsi sebagai sarana lalu-lintas air,” tutur M Amin.

Bukan hanya jembatan kecil yang tercatat hampir 400 buah, juga jembatan besar pun nantinya dibuat melengkung, setidaknya ketinggiannya mencapai lima meter dari permukaan air saat pasang dalam, tuturnya.

Berdasarkan rencana ke depan, dan sudah memperoleh dukungan pemerintah, jembatan Pangeran Anatasri yang selama ini menjadi ikon kota pun akan dirombak menjadi sebuah jembatan melengkung.

Kemudian jembatan besar lainnya, adalah Jembatan Dewi, Jembatan Pasar Lama, Jembatan Merdeka akan dibangun ulang lebih tinggi lagi, agar kapal-kapal bisa lewat melalui bawah jembatan tersebut, kata M Amins.

Dukungan sebuah kota sungai tersebut juga muncul dari Dinas Perhubungan setempat yang mulai sekarang membangun sebanyak mungkin dermaga angkutan sungai baik di Sungai Martapura, Sungai Barito maupun di sungai kecil lainnya.

Berdasarkan keterangan setiap adanya jembatan baik jembatan besar maupun jembatan kecil selalu akan dibangunkan dermaga angkutan sungai.

Dengan demikian, orang bepergian di kota ini bisa enak melalui jalan darat, tetapi enak pula kalau harus naik angkutan sungai.

Sementara Dinas Pariwisata yang paling berkepentingan dengan pembenahan wisata air, juga tak mau kalah membuat program pembenahan wisata sungai, dengan membuat lokasi-lokasi wisata baru berbasis sungai termasuk membuat pasar terapung buatan di perairan Pulau Insan.

Bukan hanya itu, Dinas Pariwisata pun akan membuat paket wisata di kota ini lebih banyak mengarahkan kunjungan ke objek wisata sungai tersebut.

Direktur Pengembangan Air Minum, Ditjen Cipta Karya Kementerian Pekerjaan Umum, Danni Sutjiono saat berada kota ini beberapa waktu lalu mnilai Banjarmasin akan menjadi sebuah kota metropolis, jika berhasil memanfaatkan sungai sebaik-baiknya.

“Kota Banjarmasin, adalah kota yang unik dikelilingi dan dibelah-belah sungai besar dan kecil, jika sungai itu dimanfaatkan maksimal akan memberikan kontribusi besar terhadap kemajuan kota ini,” kata Danni Sutjiono.

Menurut dia, sungai di Banjarmasin perlu dipelihara agar bisa menjadi daya pikat wisata dan sarana lalu lintas air di samping sumber air baku PDAM sehingga ketersediaan air bersih mencukupi untuk kebutuhan masyarakat.

Bila sebuah kota dengan ketersediaan air bersih mencukupi dipastikan kota tersebut akan menjadi hunian dan perkembangan perkotaan yang nyaman, lantaran air bersih merupakan sarana vital dalam kehidupan.

“Lihat Kota Singapura yang tidak memiliki sumberdaya alam tetapi mampu menyediakan air bersih dengan cukup dan fasilitas lainnya akhirnya kota tersebut menjadi kota metropolis,” katanya.

Lihat juga kota Bangkok, di mana sungai ditata sedemikian rupa hingga menjadi sebuah objek wisata yang menarik, dan bahkan telah berhasil menciptakan kota tersebut sebagai kota tujuan wisata dunia.

Melihat kenyataan tersebut sebenarnya Kota Banjarmasin bisa mengejar kemajuan kedua kota ternama di dunia tersebut, tentu dengan memanfaatkan sungai dengan sebaik-baiknya.

Apalagi Banjarmasin memiliki jumlah sungai yang melebihi dari kota-kota yang disebut di atas, sebenarnya memiliki kelebihan tersendiri, tinggal bagaimana pemerintah kota ini menciptakannya lebih menarik lagi.