MECIPTAKAN MAGNET EKONOMI SUNGAI BANJARMASIN

Banjarmasin – Hamparan seluas sekitar 98 kilometer persegi itu awalnya hanyalah rawa-rawa kemudian dibelah-belah lagi tak kurang oleh 102 sungai besar dan kecil. Kali besarnya adalah Sungai Martapura yang membelah Kota Banjarmasin dan Sungai Barito yang menjadi pembatas sisi barat.
Lokasi yang dulunya konon dipenuhi hutan galam dan hutan bakung itu memang sejak 490 tahun sudah memiliki sebuah perkampungan kecil yang berdasarkan sejarah disebut Bandarmasih. Perkampungan ini kemudian berkembang menjadi kampung besar bahkan sempat ada kerajaannya.

Di kawasan ini tak ada sumber daya alam berupa bahan tambang, tak ada juga hutan hingga tak ada kayu dan hasil hutan lainnya. Yang ada hanyalah aliran sungai yang melimpah, sedikit ada persawahan yang kini sudah berubah fungsi menjadi kawasan perkotaan yang sekarang disebut Banjarmasin, ibu kota Provinsi Kalimantan Selatan.

“Bagaimana kita membangun kota ini, tak ada sumber daya alam berupa tambang dan hutan, yang ada hanyalah sungai, makanya tak ada pilihan lain, kecuali sungai inilah yang akan ‘disulap’ sebagai penggerak ekonomi kota,” kata Wali Kota Banjarmasin Ibnu Sina.

Pernyataan wali kota itu agaknya dibarengi dengan kebijakan-kebijakan pemkot setempat, hingga semua satuan kerja perangkat daerah (SKPD) diminta harus berorientasi ke sungai dalam program kerjanya.

Geliat menganak-emaskan sungai agaknya sudah kelihatan sejak wali kota sebelumnya yang dipimpin Haji Muhidin dengan membangun siring/tepi sungai Jalan Tendean dan Jalan Sudirman serta dermaga angkutan sungai.

Sudah lebih dari Rp150 miliar dana digelontorkan untuk membangun kedua siring atau tepi/bantaran sungai tersebut, baik dari APBD setempat tetapi lebih besar dari APBN Kementerian Pekerjaan Umum.

Sekarang keberadaan siring tersebut telah memberikan arti cukup berarti yang mengubah wajah kota ke arah “kota sungai,” karena kawasan tersebut menjadi semacam “water front city”.

Di kedua siring tersebut terlihat aneka tanaman hias, lampu-lampu hias, dan lokasi (tempat) bagi wisatawan untuk bercengkerama sambil menikmati jagung bakar dan makanan khas lainnya.

Di wilayah ini terdapat pasar terapung dengan aneka barang yang dijual seperti hasil alam berupa buah-buahan, sayuran, ikan, dan lainnya dijualbelikan oleh ibu-ibu berpakaian khas menggunakan jukung (sampan).

Ada pula 80 buah “klotok” (perahu bermsin) wisata yang hilir mudik yang mengajak wisatawan menyusuri sungai dengan tarif hanya Rp5.000 per orang.

Wisata susur sungai sudah menjadi andalan merangsang wisatawan lokal dan mancanegara datang ke wilayah berjuluk “kota dengan seribu sungai” ini.

Di lokasi itu pula ada menara pandang (pantau) berlantai empat yang didalamnya menjadi lokasi pertemuan, ada stan cindera mata, dan pusat kuliner.

Belum lagi berdiri ikon kota yang disebut sebagai monumen Bekantan atau patung kera berhidung panjang (Nasalis larvatus), sehingga bagi siapapun yang berkunjung lalu berfoto dengan latar belakang patung tersebut, maka akan diketahui jika saat foto itu dibuat sedang berada di Banjarmasin.

Hampir sama seperti patung singa di kota Singapura, yang sama-sama pula mengeluarkan air mancur dari mulutnya.

Dalam upaya menciptakan sungai sebagai yang terdepan itu, Pemkot Banjarmasin kembali membangun siring lebih panjang lagi. Jika sekarang sudah dirbangun lima kilometer, kini masih dilesaikan agar menjadi 10 kilometer.

Jika sudah mencapai 10 kilometer, berdasarkan keterangan Pemkot nantinya akan dibangun lagi beberapa lokasi dan fasilitas wisata di kawasan siring, seperti ada kampung ketupat, kampung sasirangan, dan kampung iwak (ikan).
Ciptakan Gula
Keinginan untuk menjadikan sungai sebagai magnet ekonomi itu agaknya memang sudah lama, tetapi kurang didukung oleh masyarakat setempat. Terbukti sungai banyak menjadi “bak sampah”, penduduk dengan begitu mudahnya membuang sampah ke sungai.

Akibatnya sungai seakan menjadi “gudang” barang rongsokan, karena sampahnya ada yang kasur bekas, lemari kayu, sepeda bekas, kulkas rusak, kipas angin rusak, dan aneka barang rongsokan lainnya.

Belum lagi sungai mendangkal karena sidementasi, sungai diserang gulma seperti eceng gondok hingga mampet, sungai tempat buang hajat (air besar) hingga menciptakan kontaminasi baktari koliform, sungai terkontaminasi logam, keruh, bau, dan aneka persoalan lainnya.

Kemudian sungai pun tak bisa terelakan lagi menjadi permukiman khususnya di bantarannya. Akibatnya sungai menyempit dan ada pula sungai yang kemudian mati.

Bahkan yang sangat memprihatinkan semua rumah penduduk menjadikan kawasan sungai sebagai bagian belakang rumah, sementara muka rumah menghadap ke jalan raya, akibatnya merusak pemandangan dan keindahan kawasan sungai.

Sungai juga tempat industri kayu lapis, tempat industri karet, tempat industri rumah tangga lainnya, akibatnya sungai penuh dengan limbah industri, sungguh memprihatinkan.

Banyak aturan dibuat Pemkot setempat dalam upaya menyelamatkan perwajahan sungai itu agar elok, tetapi aturan tersebut hanyalah bagaikan “macan ompong.” saja.

Oleh karena itu seyogianya pemerintah berpikir tak usah “memaksa” warga setempat untuk menyelamatkan sungai dengan perda-perda, tetapi bagaimana menjadikan sungai itu bagaikan barang pemanis atau gula.

Jika sungai menjadi “gula” atau pemanis kehidupan tentu keberadaannya akan menjadi daya pikat kuat bagi kehidupan warga di wilayah yang berpenduduk sekitar 800 ribu jiwa tersebut. Mereka akan dengan sendirinya memelihara sungai lalu menjadikannya sebagai barang atau lokasi yang berharga.

Jika sungai sudah menjadi tempat beharga, maka warga sudah bisa dipastikan tidak lagi membuang sampah sembarangan ke sungai. Rumah yang tadinya membelakangi sungai bertahap akan diubah oleh pemiliknya menghadap ke sungai sehingga sungai menjadi indah.

Begitu juga berbagai dunia usaha yang tadinya tak terpikir ke sungai bisa jadi menjadikan sungai sebagai harapan baru bagi kehudupan selanjutnya.

Upaya menciptakan “gula” itu bisa dicontoh di beberapa kota besar seperti Bangkok, Singapura, Venesia Italia dan Belanda.

Umpamanya saja di sungai berdiri aneka penggerak ekonomi, selain pasar terapung. Di sungai juga banyak restauran terapung, rumah-rumah terapung, ada tempat permainan, lokasi pusat oleh-oleh, hotel terapung, ada panggung hiburan, atraksi budaya, dan aneka fasilitas wisata.

Karena itu, mulai sekarang ayo jual keberadaan sungai kepada kalangan investor, beri kemudahan berinvestasi, beri gambaran peluang potensi keuntungan. Dengan demikian investor bisa berbondong-bondong turut membangun Kota Banjarmasin menjadi sebuah wilayah yang tak kalah dengan venesia Italia. sungaisungai1

BANDARA SYAMSUDIN NOOR DIBAYANGI PENGHENTIAN EMBARKASI HAJI

Oleh Hasan Zainuddin

banjarmasin-syamsudin noor
Banjarmasin, 14/3 (Antara) – Berita terkait kebijakan Pemerintah Arab Saudi yang melarang pesawat berbadan kecil mendarat di Bandara negeri itu selama musim haji mendatang telah melahirkan kekhawatiran banyak pihak, termasuk masyarakat Provinsi Kalimantan Selatan.

Pasalnya, masyarakat Kalsel yang dominasi beragama Islam tersebut sudah merasa “bahagia” setelah salah satu bandar udara (Bandara) di wilayah ini, yakni bandara Syamsudin Noor Banjarmasin sejak tahun 2004 sudah ditetapkan sebagai Bandara embarkasi haji.

Dengan status Embarkasi haji, masyarakat Kalsel yang menunaikan ibadah haji bisa terbang langsung dari Bandara Syamsudin Noor ke Bandara King Abdul Azis, Jenddah Arab Saudi.

landasanpacu

 

Landasan Pacu

Padahal sebelum tahun 2004 warga Kalsel ke tanah suci menunaikan rukun Islam kelima tersebut harus terlebih dahulu terbang dan menginap Ke Bandara Juanda Surabaya, atau Ke Sepinggan Balikpapan, bahkan ke Bandara Internasional Soekarno Hatta Jakarta.

Karena dinilai merepotkan waktu itu berbagai upaya Pemerintah Prmprov Kalsel dan masyarakatnya memperjuangkan Bandara Syamsudin Noor menjadi Embarkasi Haji, tentu dengan memperluas bandara tersebut hingga mampu didarati pesawat dengan penumnpang 350 orang.

Keberhasilan mengubah Bandara Syamsudin Noor sebagai embarkasi haji hingga memancing jemaah calon haji provinsi lain juga ikut terbang di bandara tersebut seperti dari provinsi Kalimantan Tengah, akhirnya Bandara Syamsudin Noor yang sudah memiliki asrama haji tersebut tiap tahun kian ramai saja.

Tetapi setelah adanya kebijakan pemerintah Arab Saudi tersebut apakah pada musim haji 2013 ini Bandara Syamsudin Noor masih bisa menjadi embarkasi haji?.

Menurut informasi, Pemerintah Saudi Arabia hanya memperbolehkan pesawat berbadan besar semacam air bus untuk mendarat di bandara mereka guna mengurangi intensitas kepadatan di bandara mereka itu.

Sebaliknya, kondisi Syamsudin Noor sendiri belum mampu untuk menampung pesawat berbadan besar tersebut.

Pemerintah Saudi hanya akan mengizinkan pesawat jenis B767-500 dengan kapasitas sekitar 500 seat yang diperbolehkan landing di bandara King Abdul Aziz.

Sementara ini, Bandara Syamsudin Noor dengan kondidi runway (landasan pacu) hanya panjang 2500 meter dengan demikian hanya bisa didarati pesawat pesawat jenis B767-300 dengan kapasitas 326 seat.

Jika rencana pemerintah Arab Saudi tersebut benar-benar terwujud, tentunya pesawat jenis tersebut dilarang landing di King Abdul Aziz.

“Jika ini terjadi, efeknya sangat besar. Kalsel tidak bisa menjadi embarkasi haji lagi. Jamaah Kalsel sendiri kembali harus berangkat melalui bandara lain lagi,” ungkap Kepala Dinas Perhubungan Komunikasi dan Informasi (Dishubkominfo) Kalsel, M Takhim, kepada wartawan.

Menurut dia untuk mengimbangi keinginan pemerintah Arab Saudi tersebut tentu harus diimbangi dengan pengembangan Bandara Syamsudin Noor sendiri, dan itu tergantung sangat tergantung pembebasan lahan yang hingga kini belum tuntas.

“Setidaknya Bandara Syamsudin Noor memiliki panjang runway minimal panjang 3000 meter, bila itu terwujud maka pesawat berbadan besar sudah bisa mendarat,” katanya.

Selain perpanjangan runway yang juga harus dilakukan di Bandara Syamsudin Noor yang berjarak sekitar 28 kilometer dari pusat Kota Banjarmasin tersebut itu adalah perbaikan terminal penumpang baik kedatangan maupun keberangkatan.

Selain itu untuk melayani adanya pesawat berbadan besar maka juga harus ada perpanjangan runway, pembuatan taxiway paralel, perluasan apron, dan lainnya.

Proses pengembangan Bandara yang menjadi kebanggaan masyarakat Kalsel tersebut masih terus berjalan dan saat ini masih berada pada fase pembebasan lahan.

Pemprov Kalsel kini terus berharap kinerja tim pembebasan lahan Kota Banjarbaru untuk berusaha agar seluruh lahan yang diperlukan untuk pengembangan bandara bisa segera dibebaskan.

“Jika lahan sudah semuanya dibebaskan, maka sesuai ketentuan yang ditetapkan pemerintah, pengembangan sisi darat yaitu pembangunan terminal baru dan lahan parkir baru, landasan pacu akan segara dilaksanakan,” katanya.

images
Belum Jelas
Kabar akan dihentikannnya Bandara Syamsudin Noor sebagai embarkasi haji sebenarnya hingga kini belum jelas, dan isu mengenai tersebutpun berhembus setelah adanya kabar mengenai kebijakan pemerintah Arab Saudi tersebut.

Untuk memastikan persoalana tersebut Dinas Perhubungan bersama DPRD Kalsel bakal mendatangi Kementerian Perhubungan untuk menanyakan tentang ancaman penghapusan Bandara Syamsudin Noor sebagai embarkasi haji.

Kepala Bidang Angkutan Udara Dinas Perhubungan Kalsel, Ismail Iskandar, di Banjarmasin, Selasa (12/3) mengatakan, pihaknya akan mempertanyakan masalah tersebut.

“Sampai sekarang kami memang belum mendapatkan informasi langsung dari pihak terkait mengenai persoalan tersebut, namun kita tetap harus antisipasi mumpung masih ada waktu,” katanya.

Sebelumnya Sekretaris Daerah (Sekda) Pemprov Kalsel Arsyadi mengatakan menada, pihaknya belum mendapatkan penjelasan dan menerima surat terkait persoalan Bandara Syamsudin Noor yang terancam dihapuskan menjadi embarkasi haji.

Namun, kalau memang benar informasi tersebut, tambah dia, PT Angkasa Pura masih memiliki waktu untuk membangun atau menambah landasan pacu sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan.

“Waktu sekitar delapan atau tujuh bulan masih sangat memungkinkan untuk membangun tambahan landasan pacu tersebut, tinggal kebijakannya mendukung atau tidak,” katanya.

Menurut Arsyadi, untuk memperjelas persoalan tersebut, pihaknya segera melakukan koordinasi dengan pihak-pihak terkait.

Pihak DPRD Kalsel sendiri menanggapi serius persoalan tersebut, sehingga meminta Pemprov Kalsel turun tangan dan bergerak cepat untuk menyelesaikan atau mencari solusi agar status embarkasi haji pada Bandara Syamsuddin Noor Banjarmasin tidak jadi dicabut.

“Kalau permasalahan ini tidak ditanggapi serius, jangan salahkan Arab Saudi menentukan kebijakannya,” kata Ketua Komisi I bidang hukum dan pemerintahan DPRD Kalsel Achmad Bisung.

Ia juga mengingatkan kepada PT Angkasa Pura selaku pengelola Bandara Syamsudin Noor segera menindaklanjuti persoalan ini untuk mencari jalan keluar agar status embarkasi haji itu.

Permasalahan pencabutan status ini tentu saja membuat semua kalangan keberatan dan kecewa, karena embarkasi haji di bandara tersebut merupakan kebangaan masyarakat mayoritas Muslim ini.

“Saya tidak setuju kalau status embarkasi haji dicabut. Jadi bagaimana cara PT Angkasa Pura harus memperpanjang runway sesuai dengan permintaan Pemerintah Arab Saudi agar pesawat besar bisa mendarat di Bandara Syamsudin Noor,” cetusnya.

Menurut Bisung, kalau memang PT Angkasa Pura tidak sanggup menyelesaikan masalah ini, maka lebih baik pengelolaannya diserahkan saja ke Pemprov Kalsel saja.

MANIK-MANIK BORNEO TAK SEKADAR HIASAN

Oleh Hasan Zainuddin


Manik-manik yang terbuat dari batu-batuan, tulang, bijian-bijian, dan plastik dengan aneka bentuk, berukuran kecil yang tengahnya dilubangi untuk dirangkai dengan benang sehingga menjadi hiasan memperindah sebuah benda atau bahkan sebagai alat mempercantik diri.

Apalagi bagi masyarakat suku Dayak Kalimantan (Borneo), manik-manik sudah menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari untuk menghias mulai dari baju khas daerah setempat dan aksesoris pelengkapnya, seperti gelang, kalung, hiasan di kepala dan sebagainya .

Namun keberadaan benda yang dalam bahasa Inggris disebut “bead” ternyata bagi masyarakat di pulau terbesar Indonesia Kalimantan bukan sekadar hiasan, tetapi banyak digunakan untuk kepentingan lain seperti diolah jimat atau sebagai alat penolak bala.

Manik-manik dinilai benda sakral hingga juga dijadikan sarana upacara adat, sarana pengobatan, bekal kematian, sebagai alat tukar atau mas kawin bahkan manik-manik bisa melambangkan status sosial bagi pemiliknya.

Melihat begitu bernilai sebuah manik-manik bagi masyarakat Kalimantan maka oleh beberapa museum di pulau tersebut dipamerkan puluhan “masterpiece” manik-manik .

Busri seorang pegawai Museum Lambung Mangkurat Banjarbaru, Kalimantan selatan saat menjaga pameran manik-manik se-Borneo di museum tersebut mengakui manik-manik banyak menjadi perhatian.

Karena itu saat pameran manik-manik se Borneo tanggal 8-16 September 2012 maka banyak pertanyaan mengenai keberadaan manik-manik, khususnya para pelajar, mahasiswa, dan masyarakat umum sebab dalam pameran tersebut disediakan waktu untuk interaktif.

Pameran yang dibuka Kepala Dinas Pemuda, Olahraga, Kebudayaan, dan Pariwisata Kalsel Mohandas H Hendrawan tersebut diikuti oleh museum Kalbar, museum Mulawarman Kaltim, museum Bala Kalteng, museum Sabah Kinibalu Malaysia, museum Tun Abdul Razak Serawak.

Selain itu diikuti museum Kuching Serawak, museum Arkaib Negara Brunei Darussalam, museum Kapuas raya Kabupaten Sintang Kalbar, Balai Pelestarian Nilai Sejarah dan Tradisi Pontianak, serta tuan rumah mueseum Lambung Mangkurat Banjarbaru Kalsel.

Pameran di museum Lambung Mangkurat Banjarbaru tersebut merupakan pameran yang ketiga, yang pertama di museum Pontianak Kalbar tahun 2010.

“Dengan adanya pameran manik-manik ini telah menjadi salah satu ajang perekat persaudaraan antarbangsa,”kata Mohandas.

Sementara menurut Pejabat Fungsional Pamong Budaya Ahli Museum Lambung Mangkurat Banjarbaru Rusniadi mengatakan diselenggarakan pameran ini sebagai salah satu upaya untuk menyamakan visi antara museum Borneo juga untuk mengangkat citra budaya Kalimantan ke ajang Internasional.

Selain itu, sebagai upaya mengenalkan budaya Borneo kepada generasi muda, sehingga kelestariannya tidak tergerus oleh budaya barat yang kini mulai menggempur Indonesia.

Perhiasan manik-manik, diangkat menjadi salah satu tema karena kerajinan tangan tersebut menjadi salah satu simbol perekat bagi budaya Kalimantan, karena hampir seluruh simbol daerah Kalimantan selalu memanfaatkan manik-manik sebagai perhiasan.

Manik-manik tersebut biasanya dimanfaatkan sebagai pemanis baju adat, sebagai perhiasan wanita suku dayak, sebagai hiasan dinding, hiasan gerabah bahkan perkembangannya kini manik-manik juga dimanfaatkan untuk tas, dompet, dan sarung telepon genggam maupun tempat pensil atau pulpen.

Keindahan manik ini tergantung pada bahan yang dipakai, bentuk, zat warna, serta teknik pembuatannya.

Berdasarkan catatan, manik-manik memang dibuat dari aneka bahan yang banyak dikenal seperti dari batu-batuan, kaca, keramik,logam,kerang, tulang, gading,kayu, getah kayu, biji-bijian, merjan, dan bahan lainnya.

Manik-manik termasuk benda sejarah paling tua, karena berdasarkan manik yang ditemukan ada yang terbuat dari bahan campuran seperti yang ditemukan di Tell Arpachiyah Mesopotamia (4000 SM) terbuat dari bahan batu kapur dan manik terbuat dari batu peninggalan dinasti Firaun.

Menurutnya sejarahnya manik-manik paling tua ditemukan di Perancis, di situs arkeologi La Quina sekitar 38.000 SM.

Sedangkan pusat awal pembuatan manik-manik berada di Mesopotamia dan Mesir sekitar 65.000 SM. Sedangkan di Indonesia manik-manik konon sudah ada sejak prasejarah, yakni masa berburu setelah ditemukannya manik-manik tua dalam goa di Sampung Jawa Timur.
Manfaat manik-manik
Berdasarkan catatan, untuk memahami maksud dan arti warna batu pada manik-manik Dayak sebenarnya tergantung warna manik itu sendiri, manik-manik yang dihadirkan dalam setiap upacara tradisional Suku Dayak umumnya berwarna merah, hijau, kuning, biru dan putih.

Setiap warna memiliki arti dan keistimewaan berbeda-beda, sebab itulah dalam masyarakat Dayak, jika warna manik batu merah maka ini merupakan simbol makna semangat hidup, jika manik batu warna biru memiliki makna sumber kekuatan dari segala penjuru yang tidak mudah luntur.

Jika warna kuning maka makna simbolisasi manik batu ini menggambarkan keagungan dan keramat, kemudian jika warna sebuah manik batu adalah hijau ini memiliki makna kelengkapan dan intisari alam semesta, sedangkan jika warna manik batu adalah putih maka ia simbolisasi sebuah makna gambaran lambang kesucian iman seseorang kepada sang pencipta.

Selain makna warna manik batu Suku Dayak tersebut yang berbeda, untuk manik-manik jenis batu, bahan asal yang digunakan biasanya adalah kornelin, batuan hablur, onix, akik bergaris, kalsedon maupun kecubung.

Dalam pandangan masyarakat Suku Dayak, manik batu yang terbuat dari bahan batu kecubung maupun akik dipercaya memiliki keistimewaan magis didalamnya.

Pada bagian butiran manik akik yang mempunyai gambar palang tapak jalak misalnya, dipercaya akan menjamin pemakainya selamat sampai ke tujuan setiap melakukan perjalanan jauh sehingga sangat cocok dijadikan cinderamata.

Sedangkan pada manik batu akik dengan gambar garis merah dan putih (sardoniks) dipercaya dapat membuat si pemakai manik batu tersebut kebal terhadap peluru.

Secara umum, pemakaian manik-manik batu berbahan batu akik juga dapat menyembuhkan orang sakit serta membawa keberhasilan panen bagi para petani.

Demikian halnya dengan penggunaan manik batu berbahan batu kecubung, benda ini juga dipercaya dapat membantu penyembuhan penyakit, penawar racun akibat serangan hewan berbisa serta luka bakar bagi pemakainya.

Manik-manik digunakan sebagai penolak bala, pemiliknya bisa terhindar dari gangguan roh jahat atau makluk halus, digunakan untuk upacara adat karena manik-manik dinilai punya kekuatan, digunakan untuk pengobatan manik-manik dinilai mampu mengusir kekuatan jahat.

Kelangkaan manik-manik memiliki nilai tinggi, sehingga akan meninggikan derajat atau status pemiliknya, lantaran manik-manik memiliki kekuatan karena itu juga dijadikan sebagai bekal kematian.

 

PENYAKIT GIGI DAN MULUT ANCAMAM WARGA KALSEL

Oleh Hasan Zainuddin


Banjarmasin, 14/9 (ANTARA) – Permasalahan penyakit gigi dan mulut di Provinsi Kalimatan Selatan (Kalsel) cukup tinggi di Indonesia, yaitu 18,7 persen, indeks gigi berlubang di wilayah ini 6,83 persen.

“Ini menandakan bahwa rata-rata orang Kalsel setiap orangnya memiliki 7 gigi yang bermasalah,” kata Ketua Persatuan Dokter Gigi Indonesia (PDGI) Drg Zaura Anggraini, MDS.
Kondisi tersebut bisa terjadi karena rendahnya pola kebiasaan menyikat gigi dengan cara dan di waktu yang tepat, katanya.

“Dari 29,2 persen penduduk Kalsel hanya 21,2 persen yang mendapat perawatan gigi.

Padahal, gigi berlubang yang tidak ditangani dengan benar bisa menyebabkan kelainan pada organ tubuh lain seperti jantung.

Gigi dan gusi bisa menjadi gerbang masuknya bakteri dan kuman yang bisa memperparah penyakit sistemik, seperti stroke dan jantung.

Karena itulah perawatan gigi secara benar dan teratur perlu dilakukan untuk mencegah masuknya berbagai kuman.

Perihal ancaman penyakit gigi tersebut diakui Kepala Dinas Kesehatan Kota Banjarmasin, Drg Diah R Praswasti di sela-sela demonstrasi sikat gigi massal peringati Bulan Kesehatan Gigi Nasional (BKGN) 2012 di SDN Kebun Bunga 5 Banjarmasin, Rabu (12/9).

Menurut data 2010 menunjukkan, jumlah siswa di Kota Banjarmasin yang menderita karies gigi sudah sebesar 46,1 persen, pada 2011 menjadi 50,7 persen.

“Coba bayangkan, setengah dari seluruh pelajar yang ada di Kota Banjarmasin ibukota Provinsi Kalsel memiliki karies gigi,” ujarnya.

Berdasarkan data itu dari semua penduduk, hanya tujuh persen saja yang mengetahui bagaimana cara menyikat gigi yang baik dan benar, dengan frekuensi yang tepat, yakni minimal selama dua menit.

Oleh sebab itu, lanjut Diah, Banjarmasin ikut serta dalam BKGN dengan mengadakan acara sikat gigi massal diharapkan dapat mendidik siswa dan masyarakat bagaimana menyikat gigi yang benar.

Menurut Diah, dengan kian meningkatnya penyakit gigi dan mulut maka diperlukan kegiatan untuk menekan peningkatan kasus penyakit tersebut.

Pada acara demonstrasi massal sikat gigi dibantu Persatuan Dokter Gigi Indonesia (PDGI) dan Persatuan Perawat Gigi Indonesia (PPGI) Cabang Banjarmasin, selain memberikan penyuluhan, juga mengadakan praktek pemeriksaan gigi siswa gratis.

Wakil Wali Kota Banjarmasin, Iwan Anshari pun ikut bersama puluhan anak SD mendemontrasikan cara menyikat gigi dengan benar pada acara tersebut.

Sebelumnya Kepala Dinas Kesehatan Kalsel, drg Rosehan Adhani mengakui pula mayoritas warga Kalsel mengalami penyakit gigi dan mulut. Sebanyak 83,4 persen orang Kalsel alami karies atau gigi berlubang dan hanya 10,3 persen warga yang berprilaku benar menggosok gigi.

Menurut data Dinkes Kalsel, proporsi penduduk bermasalah gigi dan mulut mencapai 29,9 persen dengan rata-rata kerusakan gigi sebanyak tujuh buah perorang. Angka ini jauh di atas rata-rata nasional yang hanya 4,85 gigi per orang.

Serta jumlah warga Kalsel sekitar tiga juta jiwa lebih yang mendapatkan perawatan gigi dari tenaga medis cuma 21,1 persen
Di sisi lain, jumlah dokter gigi di Kalsel hanya lima orang untuk 100.000 penduduk, dan belum adanya pendidikan kedokteran gigi.

Banyaknya warga yang menderita penyakit gigi dan mulut tersebut memang banyak menimbulkan pertanyaan di kalangan masyarakat,apakah karena memang kesadaran merawat gigi rendah atau ada persoalan lain.

Kepala Dinas Kesehatan Kota Banjarmasin Diah R Praswasti sendiri mengakui memang ada masalah lain dalam kesehatan gigi, lantaran kandungan kalsium dalam air di Kalsel nol persen, sehingga kalsium hanya bisa diperoleh dari makanan yang lain.

Kalsium diperlukan dalam tubuh khususnya untuk kekuatan tulang dan gigi, katanya.

Banyaknya kerusakan gigi dan mulut tersebut ada juga pihak yang menduga akibat pola makan warga Kalsel yang salah seperti kebiasaan mengkonsumsi makanan dengan kadar gula tinggi.

Atau suka mengkonsumsi makanan fermentasi, seperti terasi, ikan dengan kadar garam yang disebut “wadi” atau “pakasam.” dan makanan fermentasi lainnya.

Belum lagi kebiasaan warga yang suka minum air teh selagi panas, atau suka minuman dengan sangat dingin.

Melihat kenyataan tersebut, akhirnya Pemprop Kalsel mengambil keputusan untuk mendirikan sebuah rumah sakit khusus perawatan gigi dan mulut, termasuk mendirikan program studi kedokteran gigi Fakultas Kedokteran Universitas Lambung Mangkurat (Unlam) Banjarmasin.

Rumah Sakit Gigi dan Mulut (RSGM) di Jalan Veteran Banjarmasin, yang kini hampir 50 persen bangunan fisiknya sudah rampung.

Lokasi pembangunan RSGM terbilang strategis karena dekat dengan RSUD Ulin Banjarmasin, yangmerupakan rumah sakit pendidikan bagi Program Studi Kedokteran Umum.

Dana yang diinvestasikan untuk pembangunan RSGM yang dirancang enam lantai tersebut seluruhnya dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Kalsel yang senilai lebih dari Rp500 miliar tersebut.

Dengan adanya rumah sakit yang representatif ditambah program studi kedokteran gigi di Kalsel itu diharapkan persoalan penyakit gigi dan mulut tidak lagi menjadi sebuah ancaman kesehatan warga setempat.

GOTONG ROYONG KENTAL PADA PERKAWINAN ADAT BALANGAN

Oleh Hasan Zainuddin
Suara canda ria terdengar memecah suasana kesunyian dini hari Minggu (15/7)di Desa Pulauwanin Kecamatan Paringin Selatan,Kabupaten Balangan Provinsi Kalimantan Selatan.

Canda ria tersebut datang dari puluhan pemuda dan orang tua laki-laki di lokasi “pengawahan” (menanak nasi dengan wajan besar) di tempat acara perkawinan adat Kabupaten Balangan di desa tersebut.

Puluhan orang dengan berselimutkan sarung dan berjaket serta menggunakan songkok (kupiah) asyik bercanda ria seraya bersama-sama mengerjakan memasak nasi untuk menyiapkan hidangan perkawinan salah saru warga desa itu akan digelar pada hari Minggu.

Sementara canda ria lain terdengar pula tak jauh dari lokasi itu setelah puluhan orang gadis dan orang tua perempuan secara bersama-sama pula mengerjakan “penyambalan” (membuat sambal dan ramuan ) untuk hidangan acara serupa.

Hidangan yang disediakan pada pesta tersebut memang beraneka ragam, tetapi yang tidak ketinggalan adalah nasi dan “gangan waluh bagarih” (gulai labu campur ikan kering gabus).

Mengawah

Memang begitulah kebiasaan warga di dekat Pegunungan Meratus tersebut saat mengerjakan acara perkawinan, agar acara yang digelar cukup besar itu terasa ringan.

Perkawinan tersebut dilangsungkan oleh Keluarga Armuji setelah putranya Khairudian menyunting gadis di desa lain, kemudian menggelar acara perkawinan di rumah keluarga tersebut.

Menurut, Armuji sendiri, nilai gotong rotong tersebut tidak semata terlihat saat hari pelaksanaan perkawinan saja tetapi jauh-hari hari sudah terlihat begitu kental.

manyambal

Karena untuk menggelar acara perkawinan adat setempat menelan waktu lama, mulai dari acara “batatampanan” (pinangan), kemudian dilanjutkan dengan pernikahan hingga perta perkawinan sendiri.

Setiap proses perkawinan selalu melibatkan warga untuk selalu bergotong goyong.

Sebagai contoh saja, saat batatampanan biasanya penyelanggara perkawinan menghadirkan para ibu-ibu kedua belah pihak dan saat itu disajikan makanan khas setempat disebut wadai “gayam.”
Untuk membuat penganan itu para ibu-ibu setempat selalu bergotong royong membuatnya.

Kemudian untuk menghadapi pesta perkawinan dengan menghadirkan hidangan yang begitu banyak memerlukan kayu bakar tak sedikit.

Lantaran di kawasan tersebut masih memanfaatkan kayu bakar maka warga pun dengan bergotong royong mencari kayu bakar yang ada di hutan-hutan kemudian dikumpulkan satu per satu sehingga tumpukan kayu bakar menggunung.

Acara mencari kayu bakar bersama-sama tersebut disebut oleh warga setempat dengan “mengayu.” Acara itupun tentu dibarengi dengan makan-makan bersama, seperti nasi campur dengan “garinting” (ikan kering) ditambah sedikit sayuran.

Kemudian juga acara “bakumpulan” (berkumpul) warga desa untuk membahas tugas-tugas yang dieman warga desa saat pesta nanti, ada yang bertugas menunggu tamu, bertugas mencuci piring, bertugas mengawah, bertugas “menggangan” (membuat sayuran berkuah), bertugas menyediakan sajian, bertugas lain-lainnya.

bakakambangan

Dalam acara bakumpulan itu pula diputuskan untuk menggelar jenis hiburan jenis apa saat hari “H” pesta perkawinan, kata Kepala Desa Panggung, Iyus yang desanya juga sering menggelar acara serupa.

Menurut Iyus, jenis hiburan yang sering ditampilan saat pesta adat tersebut antara lain, “baurkes” (orkes melayu), kasidahan, karaoke, madihin, bakisah, bawayang (wayang kulit), bamanda (seni tradisi serupa lenong) atau jenis seni lainnya.

Untuk membayar biaya hiburan tersebut 70 persen dibebankan kepada hasil gotong royong masyarakat, baru 30 persen ditanggung penyelanggara, kata Iyus.

Mengupas kelapa

Untuk membangun panggung hiburan itupun seratus persen hasil gotong royong warga desa, seperti menyediakan batang nyiur untuk tiang panggung, atap rumbia, atau bambu, rotan, dan lantai papan.

Sementara rumah mempelai pun biasanya dihiasi dengan aneka hiasan atau bunga-bunga yang disebut “kakambangan.”
Untuk membuat kakambangan itupun dikerjakan seratus persen gotong royong oleh pemuda dan pemudi setempat.

Mengenai biaya perkawinan disebutkan oleh Iyus, itu merupakan hasil gotong royong warga pula dengan sistem menyerupai arisan.
Umpamanya seperti ini, bila seorang warga menggelar acara perkawinan maka warga lain membantu uang Rp100 ribu, maka disaat warga lain itu menggelar acara serupa maka warga menggelar acara terdahulu harus membayar pula dengan nilai sama Rp100 ribu.

Begitu pula bila warga membantu sekarung beras maka nantinya harus dibayar sekarung beras, sekarung gula dibayar sekarung gula, bantu kelapa bayar kelapa, bantu sayuran berupa umbut nyiur haru dibayar umbut nyiur, begitu seterusnya, walau hal itu tak ada perjanjian tertulis tetapi harus dipenuhi karena hal itumerupakan sebuah etika saja, kata Iyus.

Penyajian makanan saat pesta perkawinan biasanya dibagi dua kelompok, kelompok pertama pada pagi hari khusus menyediakan makan warga sekampung.

Kelompok kedua biasanya agak siang hari untuk para undangan yang datang dari kampung-kampung lain, katanya lagi.

Melihat nilai kegotong royongan tersebut maka walau biaya perkawinan adat Kabupaten Balangan dirasa relatif besar tetapi oleh banyak pengalaman hal itu dinilai menjadi ringan-ringan saja.

memasak wadai gayam